3 Teknologi Revolusioner dalam Perluasan Internet

Advertisement

Meskipun penetrasi internet konstan, menurut laporan oleh Komisi Broadband PBB, 54% dari 7,4 miliar populasi di dunia masih tidak memiliki akses ke layanan internet. Dua sepertiga dunia juga masih kurang dalam cakupan internet. Keterbatasn finansial salah satu kendala dalam pengadaann akses internet untuk sekitar 700 juta orang yang tinggal di daerah-daerah tertinggal.

Sementara hampir semua orang setuju tentang pentingnya dan dampak yang besar bahwa konektivitas internet dapat membawa kemajuan penduduk dunia. Namun beberapa kendala seperti harga kabel serat akan sangat mahal dan tidak praktis untuk menutupi lokasi sangat luas.

Jaringan mobile (atau jenis lain dari solusi nirkabel) akan juga tidak praktis karena mereka akan perlu membangun tower besar di setiap 50 km atau lebih, yang akan memiliki biaya CPEX dan OPEX yang besar, dan tidak akan layak bagi operator seluler.

Solusi VSAT akan lebih praktis untuk lokasi tersebut, namun mereka saat ini terlalu mahal untuk menjangkau mayoritas penduduk yang belum bisa menikmati internet.

Jadi bagaimana mungkin untuk praktis memberikan tarif murah (atau bahkan gratis) untuk akses global ke internet?

Jawabannya adalah : transponder yang mengorbit rendah di langit!

VSAT standar tergantung pada satelit geostasioner yang terletak di geostasioner bumi Orbit (GEO) sekitar 35.000 Km di atas tanah. Hanya pada orbit ini, kecepatan satelit yang beredar mengelilingi bumi akan sama dengan kecepatan sirkulasi bumi, menyebabkan posisi satelit tetap sehingga Anda dapat menyesuaikan antena Anda menuju satelit. Namun biaya tinggi dari satelit dan peluncuran mereka, perlu untuk peralatan mahal di tanah termasuk antena directional besar dan latency tinggi juga, karena setiap data perlu melakukan perjalanan 35.000 Km ke satelit dan kembali ke bumi.

Untuk mengatasi masalah ini, satelit atau transponder alternatif / repeater harus diposisikan pada jarak yang lebih rendah dari bumi (Low Earth Orbit – LEO). Namun dengan melakukan hal ini, masalah baru muncul:

Tidak seperti satelit GEO yang bisa dengan mudah menutupi sepertiga permukaan dunia ini, solusi LEO hanya akan menutupi beberapa puluh kilometer dan karenanya, untuk membuat cakupan global benar, ratusan atau ribuan dari mereka akan diperlukan.

Ini akan sangat sulit dan mahal untuk mempertahankan repeater di ketinggian LEO di lokasi yang tetap. Dalam kasus satelit LEO untuk mempertahankan dalam orbit mereka, mereka harus beredar mengelilingi bumi pada kecepatan tinggi.

Karena fakta di atas, untuk menjaga konektivitas, repeater harus bisa mulus melewati setiap koneksi tunggal antara satu sama lain.

Oleh karena itu, memberikan solusi yang terdiri dari ratusan atau ribuan repeater di LEO orbit di langit, sambil menjaga solusi murah dan terjangkau adalah tantangan yang perlu ditangani.

Pada artikel ini, ada 3 cara revolusioner untuk menyediakan cakupan internet global :

  • Menggunakan balon diisi gas-bertindak sebagai satelit
  • Menggunakan pesawat tak berawak dengan sayap yang sangat besar bertindak sebagai satelit
  • Menggunakan Satelit LEO (Low Earth Orbit)

Ketiga ide-ide teknologi revolusioner secara aktif dan serius digagas oleh 5 perusahaan terkemuka: Alphabet (Google), Facebook, Space X, Boeing dan OneWeb untuk mengatasi tantangan ini.

revolusioner teknologi

“Loon” Proyek oleh Google

Perusahaan Alphabet (Google) memberikan solusi untuk menyediakan cakupan internet global yang disebut proyek “Loon”. Idenya adalah dengan menggunakan balon besar diisi gas, melayang di seluruh dunia dan didukung oleh sel surya di sekitar ketinggian 20-30 km di atas tanah. Setiap balon diharapkan untuk beroperasi selama sekitar 3 bulan pada suatu waktu.


Advertisement

Salah satu tantangan utama dari proyek ini adalah bagaimana mempertahankan lokasi balon tersebut. Google sedang mencoba untuk memecahkan tantangan ini dengan menggunakan

“algoritma perangkat lunak untuk menentukan di mana balon yang harus pergi dan kemudian bergerak masing-masing ke dalam lapisan angin bertiup ke arah yang benar”t-3

Jika tantangan ini teratasi, manfaat solusi Google adalah itu biaya yang relatif lebih rendah dari masing-masing balon dan kemampuan untuk mempertahankan balon di wilayah geografis yang relatif kecil akan mengurangi jumlah balon yang dibutuhkan.

Google telah menguji beberapa balon mereka, tetapi mereka belum memberikan batas waktu yang jelas untuk kapan akan dimasukkan ke dalam kerja nyata, mungkin karena diprediksi tantangan teknis sangat sulit.

“Aquila” Project dari Facebook

Facebook telah memilih untuk berinvestasi pada pesawat tak berawak dengan sayap yang sangat besar (lebar sayap sekitar 40 meter) ditutupi oleh sel surya, memungkinkan mereka untuk tetap di langit selama sekitar 3 bulan pada ketinggian sekitar 20 Km dari tanah. Tidak seperti solusi Google yang menggunakan teknologi LTE, Facebook “Aquila” berinvestasi menggunakan sinar laser untuk memberikan kecepatan tinggi internet dalam jarak radius 80 Km di tanah di bawah.

Apa tahap proyek ini sebenarnya? Saya tidak bisa menemukan informasi publik yang jelas apapun. Namun tantangan utama dari proyek menurut saya akan menjadi daya tahan drone dan menjaga mereka biaya yang efektif.

OneWeb dalam kemitraan dengan Qualcomm dan Airbus, telah mengambil pendekatan yang lebih “klasik” – dengan menyiapkan armada sekitar 700 satelit dengan biaya murah beredar di orbit LEO sekitar ketinggian 1200 km diatas tanah. Sebenarnya, ini bukan konsep baru dan sudah di tempati oleh Iridium – jaringan dari 66 satelit yang mengorbit pada ketinggian sekitar 780 Km dan menyediakan telepon global dan cakupan data kecepatan rendah untuk perangkat Iridium sejak tahun 1998. (Iridium kini mulai meluncurkan Iridium armada satelit NEXT baru mereka yang akan menyediakan konektivitas data dengan kecepatan hingga 8 Mbps)

Solusi OneWeb ini yang berbeda dari Iridium, mereka berinvestasi pada produksi massal dari satelit untuk mengurangi biaya per satelit dan tentu saja untuk menyediakan koneksi internet berkecepatan tinggi dengan biaya yang jauh lebih rendah. Juga, terminal pengguna OneWeb ini akan memberikan LTE, 3G dan WiFi koneksi internet untuk daerah sekitarnya.

solusi OneWeb ini diharapkan mulai layanannya pada 2019.

SpaceX dan Boeing Satellite Solutions

Ada juga perusahaan lain berlomba dengan OneWeb tentang pengaturan armada satelit LEO besar untuk menyediakan konektivitas internet global, yaitu SpaceX dan Boeing.

Seperti yang kita ketahui, SpaceX merupakan layanan ke Stasiun Antariksa Internasional. Mereka telah memiliki rencana untuk meluncurkan beberapa 4000 satelit kecil dan murah yang diorbitkan dengan ketinggian yang sama seperti OneWeb. Proyek ini juga didanai oleh Google dan tes diharapkan akan dimulai pada tahun 2016 ini.

Boeing bergabung pada bulan Juni 2016, dengan mengungkapkan rencananya untuk menggelar beberapa 3000 satelit, 1400 di antaranya adalah untuk diletakkan di orbit dalam waktu 6 tahun. Menariknya, Boeing juga berencana untuk memiliki satelitnya di ketinggian sama seperti orbit LEO, 1200km.

Kesimpulan

Sementara kita harus menunggu dan melihat siapa yang akan memenangkan pertempuran teknologi untuk memberikan layanan yang murah dalam internet global, semua upaya ini menunjukkan masa depan yang menjanjikan di mana setiap orang di planet ini hanya akan dikenakan biaya murah (jika tidak gratis) untuk akses ke internet. Perlombaan ini benar-benar baru sebagai teknologi revolusioner dan telah diakui oleh resolusi PBB sebagai hak dasar manusia.

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme