Aneh, Seorang Wanita Tidak Merasakan Panas

Advertisement

Ada yang aneh dari biasanya, jika orang normal pastinya akan merasakan kepanasan ketika tanganya ditaruh diatas lilin yang menyala. Api bisa membuat orang merintih kesakitan, akan tetapi berbeda dengan seorang wanita di Inggris yang justru tidak bisa merasakan panas.

kebal panas ayomaju.info unik

 

Kelainan ini disebabkan oleh mutasi genetik langka yang menyebabkan kurangnya saluran ion natrium yang mengangkut seluruh saraf sensorik. Tanpa sebuah saluran dikenal sebagai saluran Nav1.7, sel-sel saraf tidak dapat berkomunikasi sakit.

Dari adanya kasus tersebut, peneliti berusaha untuk membuat senyawa yang diblokir saluran Nav1.7, mereka berpikir mungkin bisa memblokir rasa sakit pada orang normal.

Tidak merasakan sakit dan tidak bereaksi

Untuk mengetahui penyababnya, seorang ilmuwan University College London, Wood dan koleganya mempelajari tikus yang telah dimodifikasi secara genetik untuk kekurangan Nav1.7. Hewan-hewan ini tidak merasakan panas atau kesaiktan. Sebagai contoh mereka tidak menunjukkan reaksi saat ekor mereka yang terkena suhu panas atau dingin yang ekstrim.

nav 1.7

Advertisement

Sebuah analisis pada saraf tikus yang tidak memiliki Nav1.7 memiliki peningkatan besar dalam ekspresi gen yang bertanggung jawab untuk peptida opioid, obat penghilang rasa sakit alami tubuh. Tikus tampaknya akan membuat lebih banyak lagi peptida penghilang rasa sakit, yang mungkin bisa menjelaskan mengapa orang kurang saluran tersebut tidak merasakan sakit.

Jika itu terjadi, pikir Wood, obat yang menghalangi aksi peptida opioid dapat membalikkan gangguan. Benar saja, ketika tim memberi tikus nalokson. Sebuah obat penghalang reseptor opioid dan digunakan untuk mengobati overdosis morfin dan heroin, akhirnya hewan mampu merasakan sakit lagi.

Terlebih lagi, tim melihat efek yang sama pada manusia. Ketika seorang wanita 39 tahun yang tidak pernah merasakan sakit dalam hidupnya diberi nalokson, dia bisa merasakan sakit dari laser panas untuk pertama kalinya. “Saya pikir dia cukup menikmati percobaan,” kata Wood. Wanita yang tidak ingin disebutkan namanya itu, mengatakan ia berharap bahwa obat tersebut bisa digunakan untuk mengobati anaknya yang mungkin memiliki kondisi yang sama.

Wood tidak yakin apakah ini akan menjadi pilihan, karena penggunaan jangka panjang dari nalokson bisa memiliki efek samping. Pendekatan yang berlawanan, bagaimanapun, dapat digunakan untuk mengobati nyeri, katanya. Ketika timnya memberi tikus channel blockers Nav1.7 bersama-sama dengan obat-obatan opioid, mereka berhasil menghentikan mereka merasa sakit.

Dalam percobaan ini merasa sedikit nyeri bagi tikus yang tidak memiliki saluran Nav1.7 alami, kata Wood. Dia telah mengambil paten pada penggunaan dua obat untuk menghilangkan rasa sakit.

Kenji Okuse di Imperial College London berpikir temuan dapat mengubah cara dokter berpikir tentang mengobati kondisi sakit, namun perlu pemeriksaan lebih lanjut. “Opioid dan Nav1.7 blocker dapat memberikan analgesik yang lebih kuat, tetapi mereka belum tentu lebih baik bagi pasien,” katanya. “Jika kita mengambil terapi rute kombinasi, orang harus mengambil opioid sepanjang masa, bukan merupakan hal yang wajar.” (hrz/newscientis)

Advertisement

Info Terkait

Updated: Desember 6, 2015 — 12:14 am

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme