Lagi Backpackeran, Eh Diajakin Ikut MLM

Advertisement

Hari mulai gelap dan saatnya saya menghentikan langkah sejenak. Lokasinya tak jauh dari kawasan kampus BSI / LP3I Cimone, Tangerang. Tiba-tiba saja seorang pemuda menghampiri saya dan mengira saya adalah mahasiswa.

“Mas, baru pulang kuliah ya?” Tanya pemuda tadi kepada saya. Dan saya jawab “Saya bukan orang sini mas, dan saya juga bukan mahasiswa”.

“Lha trus ngapain disini? emang masnya dari mana? tinggal dimana? oh ya, mau ikutan bisnis dahsyat nggak? ayo mas, sekarang anak-anak mulai pada ngumpul!” bujuknya.

“Saya lagi backpackeran.” kata saya dan sambil menjawab pertanyaan general “saya tinggal dimana aja dan darimana aja, hehe.”

Saya sudah menebak bahwa nampak dari lagaknya, orang ini adalah pencari downline untuk ikut MLM, karena saya sering diajak sebelumnya. Dan saya tanya balik ke dia, “apakah ini bagian dari M**** P*******?”

editan mlm

Artis pegang susu diedit menjadi artis pegang produk mlm

Dia lumayan kaget, “lho kok tau?” dan pemuda tadi bertanya “backpacker kerjanya gimana? gajinya berapa? lebih baik ikut gabung kami dulu aja daripada bengong disini…”

WTF!!!

Kopi saya hampir tumpah, pertanyaan yang konyol. Dari yang tadinya saya respect, saya semprot balik.


Advertisement

“Bro, saya tahu seluk beluk cara kerja MLM, dan itu saya sebenarnya sudah muak dengernya. Backpacker tuh traveling, piknik, atau jalan-jalan. Tak perlu saya kasih tahu gaji saya karena saya dapet duit bukan dari gaji, karena kerjaan saya juga mencari klien di bidang advertising. Sama, saya juga cari orang untuk bekerjasama saling menguntungkan, bukan menguntungkan salah satu pihak doang kayak di MLM.”

Masih saja ngotot, ia menambahkan berbagai macam kalimat sakti, bahkan mengutip beberapa quote popular, bla bla bla… bla bla bla….

Tadinya mau ngajakin gabung, kini malah ada perdebatan kecil. Dan saya bilang ke dia “maaf mas, bukan bermaksud songong atau tidak menghargai jerih payang ente ngajak saya gabung, saya salut sama ente yang masih muda mau berusaha. Tapi kali ini ente salah orang buat diajak. Apakah ente berani jujur, apakah modal yang dikeluarkan udah balik buat bisnis mlm ini?”

Tiba-tiba saja, ia menatap jauh dan terlihat gelisah. Yang tadinya banyak ngomong dengan semangat, kini 180 derajat down.

“Gimana ya, sekarang nyari kerja susah mas, usaha belum punya pandangan. Tapi setidaknya saya ikut bisnis ini cuman ngembangin potensi diri aja. Jujur mas, tadinya saya pemalu, mau ngomong sama orang aja takut, tapi dengan cara ini saya mendapatkan pelajaran bagaimana bersosialisasi. Saya juga nggak akan selamanya disini kok.” katanya.

“Nah, gitu. Dari dulu saya nggak pernah nyalahin orang untuk berusaha. Orang-orang sukses yang saya temui banyak belajar dengan cara memberanikan diri… nih masbro, rokok dulu…” timpal saya.

“Saya nggak ngerokok. Wah baru kali ini saya ajak orang tapi saya malah curhat, hehe. Ya udah mas. Saya nyari mangsa lain aja deh.” pungkasnya.

“Yup, saya hargai kejujuran ente. Semoga malem ini dapat banyak, hahaha” celetuk saya sambil bercanda.

 

Advertisement

Info Terkait

Updated: Maret 31, 2016 — 7:21 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme