Bocah 9 Tahun Kembangkan Teori Alam Semesta Terbentuk

Advertisement

Bocah 9 tahun bernama Will Maillis dari Pennsylvania, Amerika Serikat telah lulus SMA pada bulan Mei 2016 dan saat ini menjadi sorotan publik. Pasalnya, ia belajar menjadi antrofisikawan dan kembangkan teori bagaimana alam semesta terbentuk.

Will Maillis Bocah 9 Tahun Kembangkan Teori Alam Semesta Terbentuk

Will Maillis Bocah 9 Tahun Kembangkan Teori Alam Semesta Terbentuk

Pada usia 9 tahun, William Maillis seperti kebanyakan anak-anak lain seusianya, menikmati video game, knock-mengetuk lelucon, olahraga dan bergaul dengan teman-teman. Tapi William adalah anak yang tidak biasa ketika datang ke akademisi.

Pada bulan Mei, ia lulus dari sekolah tinggi dan sekarang menjadi mahasiswa dan sudah memiliki teori sendiri tentang bagaimana alam semesta diciptakan. William, yang tinggal di Penn Township, Pennsylvania, adalah di antara orang-orang termuda yang pernah menghadiri kuliah.

Menurut ayahnya, Peter MAILLIS, seorang imam Ortodoks Yunani saat ini William belajar di Community College of Allegheny County dan berencana untuk mendaftarkan kuliah pada musim gugur mendatang di Carnegie Mellon University di Pittsburgh.

“Itu tidak mengganggu saya” menjadi mahasiswa yang jauh lebih muda daripada mahasiswa lainnya di kelas, William via PeopleMagazine “Saya sudah terbiasa untuk itu sekarang.”

William, ingin mempelajari ruang fisika dan kimia dan merengkuh gelar doktor serta bekerja sebagai seorang astrofisikawan. Konsep-konsep seperti “perpindahan ruang-waktu”, “singularitas” dan “gravitasi murni” ia dengan sabar mencoba untuk menjelaskan mengapa lubang hitam tidak “super massive” sebagai teori orang-orang jenius seperti Albert Einstein dan Stephen Hawking.


Advertisement

Intinya, menurut William: “Saya ingin membuktikan kepada semua orang bahwa Tuhan itu ada,” katanya, dengan menunjukkan bahwa hanya kekuatan luar bisa mampu membentuk kosmos.

William mendapatkan prestasi akademik yang mengesankan, termasuk melakukan penambahan pada usia 21 bulan; perkalian, membaca dan menulis pada usia 2 tahun; aljabar, bahasa isyarat dan membaca huruf Yunani pada usia 4 tahun; geometri pada 5 tahun dan trigonometri di usia 7 tahun.

“William sangat tajam,” kata Peter. “William ingat segala sesuatu yang dilihatnya.”

Meskipun jauh lebih cerdas dari anak usianya, William awalnya ditolak ketika ia mencoba untuk mendaftar di TK pada usia 4 tahun setelah gagal tes kesiapan masuk kelas, misalnya, mengidentifikasi abu-abu sebagai warna.

“Abu-abu adalah bayangan (shade), bukan warna (color),” ayahnya menjelaskan, begitu juga untuk mengenali termometer ” kita tidak menggunakan jenis itu, kami menggunakan jenis yang berlangsung di telinga Anda,”

Peter kemudian berkonsultasi dengan psikolog kuliah yang mempelajari anak-anak jenius dan dia menyatakan dia “murni jenius” setelah pemberian tes IQ, katanya.

Peter mengatakan ia dan istrinya memungkinkan William untuk memutuskan sendiri bidang apa yang ia minati untuk belajar. “Apa pun kelas dia ingin ambil, tidak apa-apa dengan saya,” kata Peter. “Saya tidak ingin memaksakan dia.”

Profesor sejarah William, Aaron Hoffman, mengatakan anak itu pas dengan mahasiswa yang lain. “Kami belum mengarahkan jauh dari topik: Hitler, Mussolini, Holocaust, perang,” kata Hoffman. “Jika dia ada di sini untuk kuliah, dia akan mendapatkan materi tingkat perguruan tinggi.”

Satu-satunya perbedaan yang dia lihat, Hoffman mengatakan, bahwa William tidak mencatat seperti murid lainnya, tetapi hanya mendengarkan, membaca dan menyerap materi.

Melalui itu semua, Peter mengatakan anaknya tetap ramah. “Saya hanya ingin dia menghargai hadiah dia, yang saya pikir dia lakukan,” kata Peter “Saya katakan padanya, ‘Tuhan memberimu hadiah. Hal terburuk adalah menolak hadiah itu dan tidak menggunakannya untuk kemajuan dunia.'”

(Adt/ref:PeopleMAG)

 

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme