Boss Furnitur Berawal Jadi Salesman Kini Jadi Milyarder

Advertisement

Bekerja sebagai salesman selama 11 tahun membuat Daropi Alex benar-benar mengerti bagaimana menjual dan memasarkan produk. Mulai dari penawaran kartu kredit, pendiri PT Cipta Furnitama Alexis ini kemudian merintis berkarir sebagai salesman di perusahaan distributor peralatan dan perlengkapan kantor. Sampai akhirnya Alex berani memproduksi sendiri dan menghasilkan omzet puluhan miliar.

jadi salesman

Pada tahun 1995, Alex pertama kali menjadi salesman. Dia menawarkan kartu kredit dari berbagai bank. “Saya keluar dengan orang banyak dan pintu kompleks perumahan ke pintu,” kenangnya dikutip dari Kompas.

Pada tahun 1996, gelar sarjana di bidang ekonomi UPI YAI berubah menjadi distributor penjualan peralatan kantor dan perlengkapan Datascript. Alex mulai menjual perlengkapan kantor seperti OHP (OHP), layar, kursi dan perabot kantor.

Berbeda dengan kartu kredit yang ditawarkan secara langsung kepada konsumen individual, Alex harus belajar tentang pasokan barang ke perusahaan besar. Seluk-beluk tender proyek harus ia dikendalikan.

“Meskipun gaji pertama saya dari Rp 450.000 per bulan, saya bisa belajar mandiri dan kewirausahaan dari perusahaan ini,” katanya.

Baru di tahun ke-10, Alex mendapatkan proyek besar. Dia ingat dengan baik, pada tahun 2006, Kantor Pelayanan Pajak (KPP) sedang melakukan modernisasi sejumlah kantor.

Pada saat itu, ia menerima delapan modernisasi proyek nilai KPP per proyek sebesar Rp 1,6 miliar. Ini adalah proyek yang memicu keberanian untuk merintis bisnis mereka sendiri.

“Saya mulai menjalankan bisnis saya sendiri saat bekerja. Jadi seperti dua kaki,” katanya.

Alex bermain karena pekerjaan pada waktu itu, ia dapat belajar tentang banyak hal. Salah satunya, masalah bahan baku dan pembuatan peralatan kantor, seperti meja dan kursi. Ini kemudian diterbitkan produsen furniture perintis jabatannya pada tahun 2007.

Dia mulai produksi rumah sewa di daerah Cullinan, Bogor dengan merekrut 20 pekerja. Ia mengaku tak memerlukan banyak modal untuk memutar roda bisnis.

“Modal membuat perusahaan hanya $ 7 juta. Untuk alat dan bahan, saya dipinjamkan seorang teman, jadi setelah proyek selesai hanya dibayar,” katanya.

Gagal pembawa berkah
Namun, ketajaman bisnis belum sepenuhnya menguasai Alex. Sebagai pengusaha baru, dia cukup terkejut karena kondisi pengelolaan keuangan sangat berbeda dari ketika ia menjadi karyawan.

“Pengusaha membutuhkan dana untuk membeli bahan baku dan membayar pekerja,” kata Alex.

Pada saat itu, ia lupa tidak menganggarkan dana untuk kelangsungan bisnis. “Uang menang di proyek LTO bukannya saya gunakan untuk membeli mobil dan pembayaran rumah bawah,” kenangnya.


Advertisement

Dengan tidak adanya dana segar untuk operasi, bisnis telah berhenti selama tiga bulan. Karyawan tidak dipekerjakan kembali. “Ini adalah titik rendah dalam usaha saya. Saat itu saya menekankan. Ingin menjual mobil tapi istri dilarang,” jelasnya.

Untungnya, teman memberinya urutan 600 kursi. Sebagai ibukota, Alex segera menggadaikan mobil untuk mendapatkan dana segar sebesar Rp 50 juta. Proyek ini menjadi pekerjaan pertamanya setelah vakum tiga bulan.

Dalam tiga minggu, agar dapat diselesaikan dengan 600 kursi. Sayangnya, meskipun pengiriman tepat waktu, proyek ini dianggap gagal. Karena, enam bulan kemudian, Alex menerima keluhan dari distributor karena buruknya kualitas pelayanan.

Dari peristiwa itu, Alex mempelajari lebih lanjut tentang pembuatan kursi kantor, termasuk pemilihan bahan baku berkualitas.

Sebelumnya, Alex memproduksi furniture dari kayu sementara pesanan baru adalah kursi yang terbuat dari logam, plastik dan kain. Alex juga datang ke pameran alat-alat kantor di Malaysia untuk menentukan kualitas dan melihat model-model terbaru dari kursi.

Meskipun proyek pertama gagal, Alex masih mendapat kepercayaan dari distributor untuk bekerja pengadaan berikutnya. Usahanya terus berkembang.

Alex benar-benar belajar dari pengalaman dalam mengelola keuangan. Akibatnya, hanya butuh waktu singkat, pada tahun 2009, ia mampu membeli lahan seluas 250 m2 di Kalimalang, Bekasi, sebagai workshop. “Aku punya itu semua dari keuntungan bisnis,” kata Alex.

Tidak hanya menangani proyek-proyek, pada tahun itu, Alex juga menyediakan kursi kantor untuk empat distributor furnitur besar. Salah satu dari mereka, furnitur swalayan Hidup Atria. Tim produksi meningkat menjadi 30. Omset Alexis Copyright Furnitama pada saat itu sudah mencapai Rp 600,000,000-700,000,000 per bulan.

Untuk memenuhi peningkatan permintaan, Alex juga meningkatkan area pabrik. Dia membeli area gudang 1.000 m2. Tidak hanya itu, pria kelahiran Bangka ini juga membeli rumah toko (ruko) yang digunakan sebagai showroom untuk memamerkan produk Copyright Furnitama Alexis.

Copyright pasar Furnitama Alexis juga menjadi meluas. Tidak hanya memenuhi permintaan distributor dan pesanan proyek, tetapi juga perusahaan yang langsung ke pengguna akhir. Copyright Alexis perusahaan klien Furnitama mencakup banyak bidang bisnis, seperti rumah sakit, bank, dan lembaga pendidikan.

Untuk menjamin kualitas produk-produknya, Alex juga menawarkan garansi produk selama dua tahun.

Tidak hanya terdengar oleh konsumen, bisnis Alexis bergema dalam bisnis furniture juga suara untuk importir telinga sebagai pemasok bahan baku. Mereka juga berpartisipasi mengincar Alexis sebagai klien. Sekarang, ada empat importir yang menjamin pasokan bahan baku berkualitas untuk Alexis.

Sejak 2011 Alex dengan mitranya secara teratur mengikuti pameran furnitur importir di Cina. “Saat ini, kiblat bisnis ini di China,” kata Alex, yang kini mempekerjakan 70 karyawan.

Semoga menginspirasi.

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme