~Mbah buyut mau kemana?

#Whaaattt The…. ???

Semalem tuh rekan kerja nyapa saya dengan julukan mbah buyut, gila tuh orang masa saya dipanggil mbah buyut! Padahal kan cucu saja saya belum punya… sarappp!!!

Saya cerna lagi omongan dia dan akhirnya saya dapat kesimpulan, Ow… ternyata gara-gara ini –> BUYUTEN.

Buyutan adalah bahasa jawa dari penyakit seperti tremor, parkinson atau tangan gemetar.

Ngetik wae nyonge iseh ndredek, nritik, ndrodok, ndrojot alias gemeteran. Acem… ga sembuh – sembuh juga penyakit ane. Pancen ngisin – ngisini tenan og, ora mung sepisan pindo tapi wes angel dietung kejadiane.

buyutan

Baru aja kelar saya bikin E-ktp di kantor kecamatan, bikinnya sih ga ribet cuman ngantre nya aja yang lama. 2 jam lamanya saya nunggu untuk dipanggil, uhh capek. Padahal semalem begadang nonton bola Liga Champions, paginya cuman sarapan roti itu pun setengah potong. Tapi gapapa yang penting kopi dan rokok!

Terdengar dari speaker, disebutkan nama saya. o’ yeah.. akhirnya dipanggil juga. Langsung deh disuruh masuk sama petugas ke ruangan ber-AC . Petugasnya ada lima, rupa-rupa wajahnya… halah kayak lagu balonku aja. Tapi emang bener kok emang ada 5, 3 diantaranya laki-laki, 1 ibu-ibu dan 1 lagi wuihhh… ini petugas camat apa umbrella girl? cantik n seksi. Dan saat itu juga petugas yang saya sebutin paling terakhir itu mengarahkan pandangan ke saya, dan bilang : “mas, silakan duduk!”. Of course!

Gak ada 10 menit sebenarnya proses pendataan untuk membuat e-ktp ini, tahap pertama ditanya nama, alamat, pekerjaan, status dll (seperti ktp lama). Tahap kedua yaitu foto, tanda tangan, scan mata, dan cap jari. Selama pendataan sampe scan mata sih asik-asik aja, dan rasanya pengen berlama-lama duduk disitu apalagi kalo diperbolehkan ngobrol sambil ngeteh gitu hehe. Oh ya… pembuatan ktp ini saya nggak ngeluarin duit sepeserpun alias gratis!

Proses berikutnya adalah sidik jari, si mbak nya bilang “mas tolong ulurkan tangannya untuk sidik jari!”. Langsung saya ulurkan jempol kanan saya, mbak nya ngomong lagi : “maaf mas kedua tangan”, ok saya langsung kasih dua jempol saya. Saya sempat bicara dalam pikiran ‘untunge cuman jepole tok, buyutenne nyong dadi ra ketara hihihi’.

Saya kira udah seleseai scan jarinya, eee… ternyata jari telunjuk saya harus di scan juga. Tiba-tiba saja petugas tadi megangin dengan lembut jari telunjuk kanan dan kiri saya dan bilang: “mas, nyantai saja”… buset… maksudnya apa kok dia bilang nyantai aja? padahal saya ga merasa ada yang aneh (berpikir lagi dalam otak).

“Jempol sudah, telunjuk juga sudah. Berarti udah selesai dong mbak?” kata saya kepada petugas, “belum mas, sekarang empat jari kiri” sahutan petugas. Ya udah pasrah aja saya ulurin tangan kiri saya. Waduhhhh… 9.8 Skala Richter!!! gawat gan, penyakit ane kumat lagi!!! may day! may day! mulai dari kelingking sampe telunjuk jari-jari saya semuanya gemetar, walhasil pas di tempel di mesin scan khusus sidik jari hasilnya belum bisa terindex. Sambil melirik ke petugas tadi, saya lihat dia tampaknya menahan tawa… oughh s***! Terus saya bilang : “gimana nih mbak, kok lama amat”. Dia hanya tersenyum, akhirnya dia megangin tangan saya, tapi yang ini nggak lembut kayak tadi… nekennya keras, maksudnya biar ga gemetar gituuuuu.

Yang terakhir empat jari kanan, langsung saya tempelin ke mesin tadi. Yup, getarannya makin kenceng jadi 9.9 SR! Hihihi… petugas cantik itu ketawanya agak lirih. Saya penasaran kenapa dia ketawa gitu, saya liat lagi wajahnya, ternyata dia sedang merhatiin wajah saya juga. “Hahahaahahaha… xixixixixi…”…. gilaaa.. kenceng bener petugas tadi ketawanya sampe-sampe petugas lain menoleh kesini dan salah satunya berkata : “Ayu, napa lu cekikikan gitu”? terus jawabnya si Ayu (petugas yang lagi serve saya) : “Gapapa hihihi”. Tak lama kemudian dia berhenti tertawa sambil memegang tangan kanan saya untuk discan, akhirnya kesepuluh jari saya 100% completed!

Dari sini saya paham sumber dari ketawanya dia…. Yup, BETUL! GEMETAR

Saya ga tahu apa yang dibayangin orang tadi, mungkin mengira saya grogi, atau belum sarapan apa gimana, tapi yang jelas penyakit ini sungguh memalukan! Tapi untungnya saya udah biasa dengan hal seperti ini, apalagi kerabat dan temen-temen saya udah banyak yang tahu bahkan ada yang sampe manggil saya mbah buyut. So What The Problem? Enjoy Aja…

22 thoughts on “Buyutan : Tangan Gemetar Memalukan”

    1. Kalau obatnya sih susah dicari, tapi kalau mengobati secara alami, saya sudah lakukan. Yaitu olah raga teratur, coba deh beli barbel 5 kg dan rasakan hasilnya selama 2 minggu. Dan kurangi kopi (kalau ngopi)

  1. tlg mas klo da komunitas utk klompok ini.q mw ikut,krn pnykit ini sguh sgt memalukn,mngganggu skli dan sgt mnyedihkn.q tdk mw menerima knyataan phit ini kupikul seumur hdpku.

    1. Buyuten nggak/belum bisa diobatin secara total, namun dikurangi dengan berolahraga angkat barbel seperti disebutkan pada komentar sebelumnya 🙂

  2. hahhaa kirain q sndri..trnyata banyk jg.!!#ayo pd lomba bw air segelas..xg msh utuh ..tu pmnange..!!#q jd juri ajlh cz low ikut pzt kalah sii…ahhahahaha

  3. Senang deh ada yang baca tulisan saya yang nggak mutu ini hehe.

    Btw, bagi juga dong perkembangan / hasil terapi refleksi.

    Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Editor's Choice