Cara Google Mengalahkan Yahoo

Advertisement

Jika Anda merupakan pengguna internet sejak awal tahun 2000-an, mungkin Anda lebih akrab dengan Yahoo. Namun saat ini kondisinya jauh berbeda, Google telah lebih jauh melangkah dari Yahoo sebagai perusahaan mandiri. Saat ini Google meruspakan salah satu perusahaan teknologi informasi terbesar di dunia berdasarkan nilai pasar.

cara google mengalahkan yahoo

Bisa dibilang adalah hal yang konyol bagi siapa pun yang mengklaim bahwa mereka bisa meramalkan bagaimana dua bisnis ini nasib mereka hari ini, tapi kita masih bisa belajar sesuatu dengan menilik bagaimana cara kedua perusahaan melangkah sampai pada hari ini.

Mohit Aron, yang telah mulai bekerja untuk Google pada tahun 2003, menurutnya, pada saat dua raksasa teknologi bersaing keras untuk mendominasi World Wide Web, banyak faktor mempengaruhi hasil akhir, tapi perlu diperhatikan cara Google dan Yahoo yang berbeda dalam pendekatan mereka dalam infrastruktur.

“Fakta bahwa saya bekerja berdasarkan pada File System Google, tapi saya masih percaya perbedaan kontras Google dengan Yahoo pada infrastruktur menawarkan pelajaran kuat tentang dalam membangun bisnis yang berkelanjutan, terutama dalam lanskap teknologi mengubah dengan cepat.” kata Mohit dilansir dari Techrunch.

Membangun dengan cepat dan matang

Pada awal milenium baru, Google dan Yahoo mulai mengambil jalur yang sangat berbeda untuk mencapai skala besar dalam ukuran pertumbuhan dan tuntutan ekonomi Internet (pencarian, email, map, dll). Untuk Yahoo, solusi datang dalam bentuk NetApp, yang memungkinkan perusahaan untuk menambahkan ruang server pada tingkat yang rumit. Hampir setiap layanan yang ditawarkan Yahoo akhirnya menuju pada peralatan penyimpanan yang dibangun NetApp, cepat dalam pengaturan dan mudah digunakan. NetApp memungkinkan Yahoo mengambil jalur cepat untuk memenuhi permintaan pasar (dan segera membuat perusahaan pelanggan terbesar NetApp).

Tapi di Mountain View, Google mulai bekerja pada teknik software-defined infrastruktur sendiri, akhirnya dikenal sebagai File System Google, berfungsi sebagai platform yang bisa melayani berbagai urusan penggunaan untuk semua layanan Google yang menawarkan sebagai bagian ekosistem masa depan. Selain menggunakan peralatan penyimpanan terbaru sebagai foundation, Google File System digunakan server komoditas untuk mendukung arsitektur yang fleksibel dan tangguh. Dapat mengatasi skalabilitas dan ketahanan masalah, menyederhanakan dan mempercepat peluncuran masa depan berbagai skala besar web aplikasi kedalam penyimpanan cloud.

Advertisement

Meningkatkan kompleksitas

Butuh empat tahun untuk pembangunan berkelanjutan, dan sejumlah besar sumber daya rekayasa, sebelum File System Google mencapai titik di mana perusahaan yang digunakan sangat diandalkan. Sementara itu, Yahoo telah mampu menambahkan NetApp untuk segera bersaing dengan tuntutan layanan yang berkembang. Dalam perlombaan untuk mendominasi lanskap Internet, ternyata Yahoo telah ditarik jauh ke depan.

Namun, pendekatan pasar Yahoo mulai menunjukkan beberapa retakan. Karena permintaan terus meningkat dan mendiversifikasi, kerugian alat dasar infrastruktur muncul dalam bentuk pekerjaan rekayasa berlebihan, semakin kompleks dan ekosistem yang tidak efisien. Ketika Yahoo menambahkan layanan baru, yang dibutuhkan sebenarnya adalah memperbaiki platform NetApp untuk kasus penggunaan tertentu.

Akibatnya, andalan Yahoo Search dan Yahoo Mail, harus dipecahkan beberapa kali pada infrastruktur yang berbeda. Infrastruktur yang tidak efisien dengan sumber daya yang lebih besar, karena setiap penggunaan diperlukan ruang server yang terpisah dan menghitung daya yang tidak dapat dibagi di seluruh platform. Selain itu, biaya untuk menjalankan peralatan NetApp sangat besar, merogoh pendaptan perusahaan Yahoo yang cukup signifikan.

Di sisi lain, Google membangun file system dalam mengantisipasi tantangan ini, sehingga menambahkan penggunaan baru atau memperbaiki tantangan arsitektur yang mendasari dan dilakukan secara efisien. Misalnya setelah pembelian YouTube, Google mengatakan, “throw away your back-end and we’ll put you on our platform.” Engineers bisa melakukan upgrade ke arsitektur yang mendasar, dan solusinya akan berlaku di semua layanan Google.

Google memiliki sumber daya yang mumpuni dengan platform yang fleksibel, serta kekuatan komputasi handal untuk dibagikan di seluruh penggunaan yang berbeda. Ketika server tidak sibuk pada pencarian mereka (search engine google) dapat digunakan untuk memproses email. Semua ini dibangun pada komoditas perangkat keras, dimana biaya cenderung menurun sejalan dengan Hukum Moore.

Sebagai biaya dan kompleksitas infrastruktur, Yahoo, perusahaan tidak mampu untuk mencocokkan kecepatan Google dalam mengembangkan dan menyebarkan aplikasi baru yang besar.

(hrz/ref:techcrunch)

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme