COOP TAXI Model Bisnis Transportasi Berbasis Koperasi di Korea Selatan

Advertisement

Korea – Coop Taxy yang telah diluncurkan pada bulan Juli 2015, merupakan model bisnis untuk mengembangkan industri transportasi khususnya taksi di negeri gingseng.

Taksi di Korea biasanya dijalankan sepenuhnya oleh operator swasta atau driver individu. Coop Taxy agak berbeda dengan cara konvensional ini. Mereka mengembangkan sistem koperasi di mana semua anggotanya meliputi karyawan dan pemilik.

iCoop taxi korea

Sebanyak 161 anggota koperasi menginvestasikan ₩ 4 miliar (sekitar Rp 44 miliar) untuk modal awal. Sebagai anggota, driver menerima dividen berdasarkan berapa banyak dana yang mereka masukkan serta keuntungan yang diperoleh.

Supir taksi tidak harus berbagi pendapatan mereka sehari-hari dengan perusahaan.

Sopir taksi di perusahaan Korea biasanya membayar setoran sekitar ₩ 130.000 (won) dari biaya sehari-hari untuk taksi operator setiap hari kerja. Biaya tersebut kadang-kadang menyebabkan supir menjadi ‘pemilih’ pelanggan berdasarkan jarak untuk mendapatkan lebih banyak uang demi memenuhi biaya sehari-hari.

Koperasi saat ini memiliki armada yang relatif sedikit. Hal ini memungkinkan untuk menjaga rasio driver 2,4 per taksi, sehingga, memberikan lebih banyak beroperasi. Umumnya, setiap taksi dijalankan oleh satu atau dua driver, sehingga setidaknya 12 jam mengemudi sehari.

Untuk memastikan keamanan dan efisiensi, koperasi juga membatasi lamanya waktu setiap kendaraan digunakan untuk tiga tahun. Ini juga mengurangi kelelahan pengemudi sekaligus meningkatkan kepuasan penumpang. CEO COOP Taxy, Kye-Dong yakin bahwa Coop Taxi lebih efektif.

“Saya percaya koperasi kami yang praktis menunjukkan bagaimana manusia dapat mengontrol modal, tidak sebaliknya. Kami sedang berusaha untuk memperluas orientasi individu bukan berorientasi pada uang,” kata Kye-dong kepada The Korea Herald.

Park, mantan anggota parlemen II, sebagai pelopor sistem taksi yang inovatif ini, ia masuk politik sebagai anggota parlemen pada tahun 1992. Dia juga merangkap sebagai sopir taksi selama hampir satu tahun pada tahun 2000.

Park menjelaskan bahwa ia sudah mulai membayangkan sistem koperasi dan cara untuk menerapkannya pada industri yang ada saat ia menjabat sebagai kepala sekretariat Majelis Nasional antara tahun 2008 dan 2012. Dia kemudian melanjutkan untuk mengambil alih bisnis taksi dan diluncurkan kembali dengan model bisnis baru.

Sistem bagi hasil yang unik di COOP dan kondisi kesejahteraan yang lebih baik, memberikan kontribusi untuk pendapatan yang lebih tinggi untuk pengemudi.

Advertisement

Pada awal tahun 2016, peningkatan Coop Taxy mencapai 98,8 persen, yaitu sekitar 30 persen lebih tinggi dari perusahaan taksi lainnya. Tingkat operasi taksi menunjukkan seberapa sering setiap taksi yang beroperasi lebih dari 24 jam.

Penghasilan tambahan dari driver juga hampir mencapai 300.000 won setiap bulan, ini lebih tinggi 60.000 won dibanding sopir taksi non-COOP lainnya.

Pendapatan bulanan keseluruhan dari driver COOP mencapai sekitar 2,5 juta won, termasuk 1,3 juta won dari upah dasar. 500.000 won dari dividen dan sekitar 600.000 won dari keuntungan ekstra secara individual. Pendapatan rata-rata supir taksi di korea sebesar ₩ 1.300.000 (sekitar Rp 14 juta)

Mengingat kondisi kerja yang lebih baik, banyak supir yang ingin bergabung dengan COOP. Jumlah anggota koperasi telah meningkat menjadi 200, termasuk 180 driver. Sekitar 500 driver baru juga dalam daftar tunggu untuk menjadi anggota KOPERASI.

Kandidat yang berlaku untuk menjadi bagian dari COOP diseleksi melalui serangkaian tes termasuk bakat dan pemeriksaan fisik. Mereka juga ketat menyaring untuk setiap insiden terakhir dari kecelakaan mobil dan mengemudi dalam keadaan mabuk. Meskipun pendatang baru harus membayar 25 juta won, masing-masing untuk modal awal.

“beban keuangan relatif kecil karena program pinjaman dikoordinasikan oleh perusahaan, bank-bank swasta dan pemerintah kota,” kata Park. “Hanya 5 persen dari driver telah membayar modal awal dalam bentuk tunai. Sebagian besar dari mereka telah diizinkan untuk meminjam dana dan membayar kembali pokok selama lima tahun. Bagi peminjam, kami juga menyediakan jenis-jenis program pinjaman. ”

Meskipun peminat COOP mulai tumbuh, koperasi tidak bisa langsung mempekerjakan driver lainnya di Seoul karena kurangnya ruang garasi untuk taksi. Saat ini, Korea COOP Taksi hanya memiliki garasi 2.300 meter persegi di Seoul barat.

Koperasi mencari lahan yang lebih besar dalam upaya mengembangkan usahanya. Mereka menambahkan bahwa kondisi kerja yang lebih baik juga akan meningkatkan kualitas layanan.

“Sebagian besar penumpang menyambut COOP Taxi karena mereka pikir itu lebih aman dan lebih bagus, sementara tingkat tarif adalah sama,” kata seorang pejabat dibidang transportasi Kota Seoul yang secara rutin mendorong COOP Taxi untuk memonitor sistem dan untuk mengumpulkan umpan balik publik.

Ekspansi COOP KOPERASI tidak terbatas pada ibu kota. Ini juga diluncurkan di Pohang, Provinsi Gyeongsang Utara, bulan lalu. Hal ini juga akan membuat jalan ke Incheon dan Busan akhir bulan ini. Pembicaraan juga terjadi di Daegu dan kota-kota lainnya.

Menurut pejabat COOP Taxi, koperasi saat ini sedang mencoba untuk mengubah dirinya menjadi perusahaan sosial. Perusahaan yang ditunjuk sebagai usaha sosial bisa mendapatkan keuntungan dari layanan asuransi sosial, pemotongan pajak dan tunjangan lainnya.

(hrz – ref : iCOOP Korea)

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme