Setelah Dedikasi 600 Juta Listrik di Afrika, Akon Masih Punya Visi

Advertisement

Sebagai penyanyi RnB, Akon mengejutkan dunia setelah dedikasinya menerangi (penyediaan listrik) 600 juta penduduk di 15 negara sub-Sahara Afrika yang gelap pada pertengahan tahun 2015. Dan di akhir tahun kemarin, Akon mengumumkan bahwa ia masih punya visi untuk menyediakan panel surya untuk jutaan orang di benua Afrika yang belum memiliki listrik.

Awal tahun ini, Akon dan partnernya merilis Solektra Solar Academy, sebuah ide inisiatif membangun pipa untuk tenaga surya untuk direkayasa, diinstal dan dikelola oleh penduduk lokal.

Akademi yang dipentaskan dalam modul yang berbeda meliputi kelas baik teoritis dan praktis yang berfokus pada isu-isu spesifik di benua Afrika.

Topik meliputi pengembangan sistem desentralisasi listrik pedesaan, dinamika umum pasar surya dan banyak lagi. Beberapa waktu yang lalu, Solektra Surya Academy telah melatih 200 orang di Bamako, Mali.

akon ayomaju.info inspirasi orang baik

Kepada Triplepundid.com, Akon menyebutkan visi kedepannya untuk memberdayakan masyarakat dengan membuat pemrograman di India dan Amerika Latin, dan bagaimana ia berencana untuk skala pencahayaan masyarakat melalui pelatihan lokal di semua tingkat keahlian.

Advertisement

“Ada kesadaran kolektif tentang masalah krisis energi yang terjadi benua Afrika saat ini, dan akan teratasi. Solusi (sumber listrik) tenga surya tampaknya menjadi jawaban bahwa pemerintah pusat dan pemerintah daerah bersedia untuk mengembangkan di seluruh benua, tapi itu jelas bagi kita bahwa untuk mencapai tujuan ini strategi jangka panjang harus diadopsi. Memang, banyak proyek di berbagai sektor telah gagal karena setelah beberapa tahun orang tidak mampu mempertahankan instalasi, dan tidak benar-benar merasa seperti mereka harus mengurus peralatan ini.” kata Akon “Ide kami, dengan mitra saya Samba Bathily dan Thione Niang, ketika kami meluncurkan Solektra International sebagai sebuah perusahaan dan inisiatif Akon Lightning Afrika, adalah untuk mempromosikan pembangunan yang inklusif dengan membawa cahaya ke Afrika. Menciptakan lembaga Afrika pertama sepenuhnya yang didedikasikan untuk teknologi surya di Mali, dan menyambut siswa yang datang dari berbagai negara di Afrika, adalah cara untuk mengantisipasi dan menemani revolusi matahari – sekarang kita akan membutuhkan lebih banyak dan lebih banyak keahlian dan keterampilan di seluruh benua.” tambahnya.

Dengan menyediakan tenaga kerja yang berkualitas di sektor energi surya, proyek ini akan mendukung pertumbuhan industri surya di seluruh benua.

“Kami akan memberikan kepada siswa kami akses yang lebih baik ke pasar tenaga kerja. Memastikan masyarakat merasa bahwa setiap peralatan adalah milik mereka dan berpartisipasi dalam pemeliharaannya. Mempromosikan pelatihan pemuda di sektor berkembang juga merupakan cara konkret untuk mendukung pemerintah mengenai pendidikan.” pungkasnya.

Akon yang memiliki nama lengkap Aliaume Damala Badara Akon Thiam lahir di St. Louis, Missouri, Amerika Serikat 16 April 1973. Saat masih kecil, ia lebih banyak hidup di Senegal sebagai tempat asalnya. Dan pada salah satu lagu berjudul Senegal, salah satu bait lirik “So what you know about how God comes first in our lives, everything that we do is for Allah.” menunjukkan bahwa ia adalah orang muslim ditengah glamornya Hollywood.

Jika Anda tertarik dengan project yang dibuat Akon, bisa kunjungi situs resminya di www.akonlightingafrica.com

(hrz/ayomaju.info/credit:triplepundid.com)

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme