Google baru saja mengumumkan sebuah fitur baru bernama Fact Check. Ini memiliki tujuan untuk membantu pembaca saat pencarian google, yakni dengan mengecek kebenaran berita apakah sesuai fakta atau berita hoax.

Seperti yang dilansir Ayomaju.info melalui postingan yang ditulis oleh Justin Kosslyn (manajer produk JIGSAW) dan Cong Yu (Reseach Scientist), Fact Check (periksa fakta) sekarang tersedia di Google Search dan News di seluruh dunia.

Google dibangun untuk membantu orang menemukan informasi yang berguna dengan menampilkan konten yang dibuat sebagian besar oleh penerbit dan pembuat situs online. Akses ini untuk informasi berkualitas tinggi. Mendorong orang untuk menjelajah web dan kepada kontributor untuk terus terlibat dan berinvestasi di dalamnya.

Namun, dengan ribuan artikel baru yang diterbitkan online setiap menit, setiap hari, jumlah konten luar biasa banyak. Dan sayangnya, tidak semua faktual atau benar, sehingga sulit bagi orang untuk membedakan fakta dari fiksi. Itu sebabnya pada Oktober 2016 silam, Google bersama dengan mitra mereka di Jigsaw, mereka mengumumkan bahwa di beberapa negara akan mulai memungkinkan penerbit untuk menunjukkan tag “Fact Check” di Google News untuk berita. Label ini mengidentifikasikan artikel yang mencakup fakta informasi diperiksa oleh penerbit berita dan organisasi pemeriksa fakta.

Setelah menilai umpan balik dari pengguna dan penerbit, Google membuat label Fact Check di Google News yang tersedia di seluruh dunia, mengembangkannya ke dalam pencarian global dalam semua bahasa. Untuk pertama kalinya, ketika Anda melakukan pencarian di Google yang mengembalikan hasil otoritatif yang mengandung fakta pemeriksaan untuk satu atau lebih klaim publik, Anda akan melihat informasi yang jelas pada halaman hasil pencarian. Bebearapa akan menampilkan informasi tentang klaim, pembuat klaim, dan cek fakta klaim tertentu.

Informasi ini tidak akan tersedia untuk setiap hasil pencarian, dan mungkin ada halaman hasil pencarian di mana penerbit yang berbeda memeriksa klaim yang sama dan mencapai kesimpulan yang berbeda. Pemeriksaan ini tidak diklaim oleh Google, melainkan penilaian orang-orang. Meskipun kesimpulan yang berbeda dapat disajikan, Google merasa itu masih membantu bagi orang untuk memahami tingkat konsensus klaim tertentu dan memiliki informasi yang jelas pada sumber. Fakta pemeriksaan lebih terlihat dalam hasil pencarian, Google percaya orang akan memiliki waktu lebih mudah meninjau dan menilai fakta pemeriksaan ini, dan membuat pendapat mereka sendiri dari informasi yang mereka dapatkan.

Bagi penerbit untuk memasukkan dalam fitur ini, mereka harus menggunakan markup Schema.org ClaimReview pada halaman tertentu di mana mereka sebenarnya memeriksa pernyataan publik (dokumentasi di sini), atau mereka dapat menggunakan widget Share The Fact yang dikembangkan oleh Duke University Reporters Lab dan Jigsaw. Hanya penerbit yang algoritmik yang ditentukan untuk menjadi sumber otoritatif informasi yang akan memenuhi syarat untuk dimasukkan.

Akhirnya, konten harus mematuhi kebijakan umum yang berlaku untuk semua markup data terstruktur, kriteria Publisher Google News untuk fakta pemeriksaan, dan standar untuk akuntabilitas dan transparansi, mudah dibaca atau representasi situs yang tepat dengan artikulasi dalam pedoman umum Google News. Jika klaim penerbit atau Fact Check tidak memenuhi standar ini atau menghormati kebijakan ini, Google mungkin dengan kebijaksanaan kmereka akan mengabaikan markup situs.

Google menambahkan, upaya ini tidak akan mungkin tanpa bantuan organisasi lain dan komunitas Fact Check, yang telah tumbuh sebanyak 115 organisasi. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang fitur baru ini, kunjungi Pusat Bantuan.

Semoga membuka wawasan kita (Hrz/Ayomaju.info)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Editor's Choice