Hiburan dalam Perjalanan Naik Bus

Advertisement

Apa kabar pembaca ­čśÇ semoga Anda dalam keadaan sehat semua, amin. Kalau yang lagi pilek, demam, flu dan sakit gigi, semoga cepat sembuh. Yang sakit hati, carilah hiburan biar sembuh ­čśÇ

nyari hiburan

Nah kebetulan sekali, ngomongin soal hiburan, sebenarnya cari hiburan tuh banyak, salah satunya mampir ke beberapa stasiun televisi nasional. Selain bisa ketawa, kita bisa dapet duit, iya dapet duit! Asalkan mau berada di deretan depan, serta volume (Db) ketawa dan intensitasnya dinaikin. Oh ya penampilan juga harus menarik, kalau nggak, ya harus unik, lebay diprioritaskan, tenang saja entar juga ada make up.

Kalau nggak tertarik, ya udah… sebenarnya di jalan raya kita juga menemukan banyak hiburan. Selain itu juga banyak lho inspirasi yang bisa kita dapatkan. Paling enak kalau lagi keluar kota dari Bekasi pakai bus AC.

Pas naik bus rasanya ‘cesss’ adem ayem. Trus kita dengar pengamen walaupun pembukaan dan lagunya kebanyakan sama, paling inget pas mereka nyebutin ‘kasih gopek silakan, seribu Alhamdulillah, gak ngasih kebangetan’.

Yang bikin kaget awalnya mereke terlelu vull garr ketika menyebut mereka mengkonsumsi┬á‘NAR-KO-BA’, tapi akhirnya dijelasin jadi Nasi Rames Kopi dan Bala-bala (bakwan), owh….

Semakin lama ‘ngetem’, nulisnya gimana sih? nge-tem atau ngetime? itulah pokoknya, kita harus siapin lebih banyak receh lagi. Soalnya ketika pengamen satu turun, berbegas pengamen lainnya naek, begitu seterusnya. Satu lagi saya lupa,┬áada tambahan backing vokal yang sangat fenomenal, dan always beside them, ia selalu dengan lantunan khasnya,

‘Taahu, lontong, tahu….tarahu.. tarahu.. tarahu.. tarahu…(fade out)

audisi tahu asongan

Siapa mau ikut? Audisi Tarahu Season 2!

Tanda akan berangkat

Tapi setelah sopir bus mengistruksikan berangkat, kondisi biasanya sangat mencekam, berbalik 360 derajat! Iya, kayak orang lagi pada musuhan, diem-dieman, padahal kan nggak boleh dalam agama saling mendiamkan selama 3 hari.

Tapi tunggu dulu

Alur cerita kita mundurin lagi, biar kayak pelem thriller

10 minute before….

movie thriller

Slow motion:

Abis bayar tiket, tiket dikasih ke kita, pandangan tajam agen bus ke arah luar, dan biilang “tuh, bisnya sudah siap”, ya benar,┬áternyata bis sudah siap.

Berjalan sebentar, dicegat, bukan begal, tetapi kondektur atau kernet. Sadis, tanpa sapa atau senyum, tiket yang sudah saya beli dimintain, beuh. Eh, disobek. Dikantongin ke dia sebagian, tapi sebagian lainnya dibalikin dan suruh naik.

Langkah kaki pertama, ngelihatin sopir, biasa ajjjjaaa. Belok ke arah jam 3, puluhan pasang mata memandang dengan berbagai imajinasinya.

Dari kursi nomor 1 belakang supir, dari baris kanan sampai pojok kiri, nggak ada yang kenal. Pantas saja mereka menatap saya tanpa ada rasa kasih sayang. Ya, pepatah kuno, ‘tak kenal maka tak sayang’ berlaku di dalam bus ekonomi, bisnis, eksekutif, maupun legislatif, eh, kita lagi ngomongin bis, bukan politik. Legislatifnya dicoret aja ya…

legislatif

udah, syukurlah.

hehe.

Baris pertama diem semua, nggak ada yang menyapa. Harapan itu nggak ada, misal seperti ‘selamat datang di indomaret’, atau ‘mulai dari nol ya pak’, itu nggak ada sama sekali.

Baris kedua, kursi 2-2, sebelah kiri penuh semua, muka orang ngadep ke depan, tapi lirikannya, kayak saya punya utang ke dia aja. Satu lagi khusuk banget, nunduk, ternyata lagi BBM-an.

Advertisement

Dan sebelah kanan, ada cewek cantik dan kursi sebelah kosong. Langsung saya duduk disitu, niatnya! tapi belum, tapi sudah, sudah bayangin dulu. Saya sudah bayangin berada di sebuah FTV yang ada di SCTV, bukan Naga yang ada di Indosiar. Kalau di FTV, cewek cantik, ditabrak tukang becak, ceweknya sakit, trus suruh nganterin pulang. Untung tukang becaknya ganteng, seperti saya, hahaha, pasti endingnya mereka jadian.

ftv

Wah-wah-wah, siapa tahu ini adalah jodoh, langsung akan saya kenalin ke emak di kampung. Pasti emak setuju, jual deh rumah buat acara resepsi gede-gedean. Ntar akhirnya ngontrak, kayak temen ane, ooops. Saya bayangin lama, tapi disitu paling beberapa detik, 5 detik lah kira-kira. Jadi kayak film kartun Tsubasa, secara logika pas nendang salto paling berapa detik, tapi ia bisa membayangin dari kecil sampai abg, keren kan!

 

Siap-siap saya duduk disitu, wooww, dia malah nyapa duluan,

“mas… (manis banget, asli mennn, sambil senyum)”

Saya jawab saja dengan tampang lugu yang agak ‘wagu’ dan ‘katrok’ ini

“iyaa”

Kemudian ia tanya lagi;

“Mas, di tiketnya dapet kursi nomor berapa? ini sudah ada yang ngisi, bapak saya, lagi ke toilet…”

Oh, iya, lupa, saya belum cek saya duduk di nomor berapa, ternyata di baris nomor 3, belakangnya pas.

“Maaf mbak, kirain ini bangkunya, tulisan diatas (nomor kursi) kurang pas sama kursinya, heee”

and… amsyong, terpaksa pulang kampung jomblo lagi :v

Ya sudah, nikmati saja perjalanan. Dan ada orang tua disebelah saya.

Basa-basi, singkat, saya duluan menyapa, ‘Pak,┬áturun┬ákemana?’ tanya saya┬á‘Jogja, sampeyan?’ balik nanya, ‘Purworejo’ jawab lagi saya, dan itu adalah percakapan terakhir.

Saat bus berangkat

Mereka terlihat seperti orang nggak saling kenal. Supir sama kenek nggak bertatap muka, sopirnya saja yang kurang menghargai kernet, ketika kernet ngajak bicara, ia memalingkan muka, nggak mandang, selalu menghadap kedepan saat nyetir.

sopir gila

Wah, di bus itu bener-bener beda ya dengan warung kopi.

Dan apesnya lagi, fasilitan bus yang saya tumpangi tidak ada fasilitan hiburan seperti televisi atau hiburan lainnya. Padahal saya pengen yang ada game onlinenya.

internet online game cafe at bus

 

Jadi tiap kursi ada satu unit pc, trus semua penumpang bisa maen, terserah, maen dota, siap, maen COD, ok, maed Point Blank, boleh, maen AyoDance, saya nonton, dan maen coc, install dulu bluestacknya, nurunin pasukannya pakai mouse. Kira-kira, ada gak ya bus hiburannya kayak gitu?

 

Keren kan ide saya, siapa tahu ntar habis baca tulisan nggak mutu ini, ada bus dengan game online / internet cafe di Indonesia. Pulang pergi jarak jauh bukan masalah, bahkan dari Jakarta pengen turun Jogja lanjutin aja sampe Surabaya.

Kalau Sekarang yang bisa saya lakuin hanyalah ngupil

ngupil

NB : Tulisah ini sangat lebay, mohon untuk tidak menganggap serius, soalnya penulisnya lagi bengong, dan ngomong nggak jelas. Don’t worry be gokil, ­čśÇ

 

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme