Indonesia menyumbang mencapai 58 persen dari dunia produksi minyak sawit berkelanjutan, Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO).

“Indonesia memberikan kontribusi 58 persen terhadap produksi minyak sawit dunia dengan sertifikat RSPO,” kata Direktur RSPO Indonesia Tiur Rumondang seperti dikutip dari Antara News di Jakarta, Kamis.

Kontribusi diperkirakan akan meningkat di tahun-tahun mendatang, Tiur mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis.

Dia mengatakan, saat ini, dunia produksi minyak sawit berkelanjutan dengan sertifikat RSPO mencapai 12.150.000 ton atau 17 persen dari produksi minyak sawit dunia.

Namun, konsumsi produksi minyak sawit berkelanjutan di negara kecil terbilang rendah – konsumen dalam negeri, ia mencatat.

RSPO juga telah meluncurkan program yang disebut “Youth Leader in Sustainability” (Pemimpin Pemuda dalam Keberlanjutan), yang merupakan program untuk mencari pemimpin masa depan diharapkan dapat meningkatkan kesadaran konsumen yang didukung dengan peningkatan permintaan untuk produk-produk berbasis minyak sawit berkelanjutan.

Program ini diluncurkan bekerjasama dengan WWF-Indonesia, The Body Shop dan Sinar Meadow, berlangsung dari Januari hingga Mei 2017 dengan serangkaian kegiatan termasuk roadshow ke sejumlah universitas, seminar dan proses seleksi.

Sementara itu, Direktur Konservasi WWF-Indonesia Arnold Sitompul memperingatkan tentang varietas kondisi yang mengkhawatirkan dari sumber daya global biologis termasuk di Indonesia.

Salah satu faktor mengurangi varietas sumber daya hayati adalah eksploitasi berkelanjutan sumber daya alam, seperti dalam ekspansi industri kelapa sawit, kata Arnold.

Sebuah terobosan baru diperlukan dalam mempromosikan industri kelapa sawit yang berkelanjutan untuk memastikan pelestarian varietas sumber daya hayati, katanya.

Ekspor minyak sawit mentah negara “countrys exports of crude palm oil” (CPO) dan produk turunannya mencapai 25.700.000 ton pada tahun 2016 atau turun dua persen dari 26,2 juta ton pada tahun 2015 pada fenomena cuaca El Nino pada akhir 2015.

“Pada akhir 2015, produksi negara tersebut dari buah kelapa sawit menyusut akibat kekeringan yang meluas disebabkan oleh El Nino tahun. Ekspor turun 2 persen pada menyusut produksi hingga 30 persen,” Kepala BPDP Bayu Krisnamurthi menyebutkan pada awal bulan ini.

Bayu mengatakan meskipun penurunan volume ekspor CPO, kernel kelapa sawit (PKO) dan turunannya, nilai ekspor komoditas pada tahun 2016 naik 8 persen menjadi US $ 17,8 miliar, atau sekitar Rp240 triliun dari US $ 16,5 miliar pada tahun 2015.

Kenaikan nilai ekspor diikuti lonjakan 41,4 persen dari rata-rata harga CPO di pasar global pada tahun 2016 dibandingkan dengan US $ 535 per ton pada bulan Juni 2015, US $ 558 per ton pada bulan Januari 2016 dan US $ 789 per ton pada bulan Desember 2016 .

Namun, BPDP memperingatkan bahwa eksportir tidak harus terbawa oleh lonjakan harga, yang dinilai terlalu tinggi karena dapat melemahkan daya saing komoditas negara di pasar minyak nabati dunia.

“Kita tahu minyak sawit negara tersebut bersaing tajam dengan minyak kedelai di pasar dunia. Jika harga minyak sawit lebih dekat ke tingkat yang sama dari harga minyak kedelai, daya saing minyak sawit akan jatuh,” katanya.

Sertifikat RSPO akan memiliki akses yang lebih besar untuk CPO Indonesia ke pasar internasional terutama Eropa.

Indonesia adalah dunia produsen terbesar CPO.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Editor's Choice