innalillahi, Legenda Tinju Muhammad Ali Meniggal Dunia

Advertisement

Muhammad Ali, legenda karismatik dengan tiga kali juara tinju kelas berat dunia dan peraih medali emas Olimpiade sebagai simbol gerakan anti-perang tahun 1960-an dan akhirnya duta global untuk pemahaman lintas budaya, meninggal dunia di usia 74, Jumat malam waktu setempat. Di sebuah rumah sakit di Phoenix, Amerika Serikat.

The Associated Press mengkonfirmasi kematian Muhammad Ali. Ia telah dirawat di rumah sakit dengan masalah pernapasan yang terkait dengan penyakit Parkinson, telah didiagnosis sejak tahun 1980-an.

Mr. Ali mendominasi tinju pada 1960-an dan 1970-an dan memegang gelar kelas berat tiga kali. Pertandingan itu adalah yang paling berkesan dan spektakuler dalam sejarah, ia dengan cepat menjadi terkenal karena kepribadiannya yang penuh warna, dan berdiri sebagai anggota terdepan Nation of Islam.

Hidayah masuk Islam

Ketika ia meraih gelar kejuaraan kelas berat pada tahun 1964, salah satu moment terbesar dalam dunia olahraga penuh emosial melawan Sonny Liston, saat itu Ali dikenal dengan nama lahir Cassius Clay. Keesokan harinya, ia mengumumkan bahwa ia adalah “BLACK MUSLIM” dan menjadi anggota Nation of Islam, sebuah langkah yang dianggap mengejutkan pada saat itu, terutama untuk seorang atlet. Dia segera mengubah namanya menjadi Muhammad Ali.

“Aku tahu di mana aku akan dan aku tahu kebenaran, dan aku tidak perlu menjadi apa yang Anda ingin aku menjadi,” katanya pada saat itu, menandakan niatnya untuk menentukan karirnya pada istilah sendiri. “Aku bebas untuk menjadi apa yang aku inginkan.”

muhammad ali di Zaire

Muhammad Ali di Zaire pada tahun 1974. (AP / AP)

 

Mr. Ali datang untuk mewakili petinju jenis baru, seseorang yang menciptakan gaya sendiri yang bertentangan dengan tradisi masa lalu. Fasih, tampan dan tak terduga, ia sangat cocok untuk televisi, dan ia menjadi perlengkapan di talk show serta program olahraga.

Dia sering berbicara dalam sajak, menggunakannya untuk ‘say war’ kepada lawan-lawannya dan menunjukkan kemampuannya.

“Ini adalah legenda Cassius Clay, pejuang yang paling indah di dunia saat ini,” katanya sebelum title di tahun 1964. “Petinju muda kurang ajar adalah sesuatu untuk melihat, dan juara kelas berat adalah takdirnya.”


Advertisement

Salah satu asistennya, Drew “Bundini” Brown, menilai kehadiran  Mr. Ali di ring bagaikan “mengapung seperti kupu-kupu, menyengat seperti lebah.” Deskripsi ini menjadi leksikon populer.

Pada tahun 1967, setelah Ali juara kelas berat selama tiga tahun, ia menolak untuk dilantik ke dalam Angkatan Darat selama Perang Vietnam. Meskipun kontradiksi dari petinju advokasi non-kekerasan, ia menyerahran gelarnya untuk menghormati prinsip agama Islam yang cinta damai.

“Mengapa mereka harus meminta saya untuk mengenakan seragam dan pergi 10.000 mil dari rumah dan menjatuhkan bom dan peluru pada orang-orang coklat di Vietnam,” kata Ali pada tahun 1967, “sementara yang disebut orang Negro di Louisville diperlakukan seperti anjing dan menindas hak asasi manusia? ”

Gelarnya segera dicabut, dan ia dilarang untuk cabang olahraga selama lebih dari tiga tahun. Dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara, tapi proses banding berkepanjangan tidak membuahkan hasil.

Kehidupan Modern

Ali sering mengunjungi penjara dan rumah sakit sepanjang hidupnya, ia sering menggunakan trik sulap sederhana untuk menghibur anak-anak dan terhubung dengan orang dewasa di seluruh dunia, sampai kondisi fisiknya memburuk menuntunnya untuk mengurangi aktifitas publik.

Dari ring tinju di Manila ke desa-desa di Zaire sampai Olimpiade di Atlanta, ia memiliki kehadiran bercahaya yang tampaknya lebih cenderung seperti pemimpin agama internasional dari atlet pensiun. Lebih dari hampir semua tokoh lainnya dari usianya, Muhammad Ali diakui dan dihormati sebagai warga dunia.

“Lihatlah lampu-lampu di semua rumah orang,” kata Ali kepada Esquire penulis majalah Bob Greene pada tahun 1983, saat terbang ke Bandara Nasional Washington. “Apakah kau tahu aku bisa berjalan ke salah satu dari rumah-rumah ini, dan mengetuk pintu, dan mereka akan mengenal saya? Ini adalah perasaan lucu untuk melihat ke bawah pada dunia dan tahu bahwa setiap orang mengenal saya.”

Selamat jalan Muhammad Ali, semoga amal ibadahmu diterima disisi Allah SWT, amin.

muhammad ali meninggal

Muhammad Ali, 1942 – 2016

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme