Internet Hari Ini: Apa yang Mereka Baca Pasti Benar, Karena Terasa Benar

Internet: Apa salahku?

Saya sudah cukup tenang tentang semua ini, akhir-akhir ini, tapi saya mulai melihat semakin banyak teman, kenalan dan media yang mencoba untuk fokus pada kemarahan mereka dan bergeser untuk menyalahkan peristiwa politik baru-baru ini terhadap internet dan media sosial. Kata-kata ‘hate speech’ telah digunakan untuk menggambarkan mengapa hal tersebut begitu mengejutkan. Dari seseorang yang pernah memiliki hobi chatingan lewat MIRC sebelum adanya Yahoo Chat dan Friendster, ya saya mungkin online lebih lama dari sebagian besar dari Anda, saya akan mengulangi apa yang orang perlu memahami tentang bentuk komunikasi:

Internet adalah media penerbitan

Apakah ini berarti bahwa segala sesuatu yang Anda ketik, edit dan dan sebagainya langsung mengunggahnya ke online, di blog Anda, feed twitter Anda, jepretan selfie di Instagram? btw, selamat buat Anda yang punya banyak karya yang diterbitkan.

Diterbitkan, dalam pemahaman tradisional tentang apa yang “diterbitkan” berarti … seperti sebuah artikel koran, atau buku puisi, atau esai tentang pemeliharaan kucing. (Saya kira salah satu yang bisa berpendapat seperti itu lebih mirip dengan penerbitan diri atau self-publishing, tapi saya suka berpikir tentang sebuah website dan media sosial sebagai perusahaan penerbitan tanpa kurasi yang sebenarnya dan melibatkan hal yang tabu.

Jika Anda menulis sesuatu di internet tentang seseorang yang Anda anggap munafik dan memiliki karakter yang berbahaya, mereka tidak bisa langsung menuntut Anda sebagai bentuk fitnah, karena fitnah tidak berlaku untuk media penerbitan. Sebaliknya, mereka menuntut Anda untuk pencemaran nama baik, karena merupakan pencemaran nama baik yang diterbitkan dari karakter mereka. Ketika Anda berbagi artikel, Anda menemukan salah satu feed, dengan komentar dan wacana di komentar, dalam arti yang sangat nyata, Anda telah menjadi seorang jurnalis. Anda telah melaporkan “News”. Anda bertanggung jawab untuk memastikan bahwa sepotong berita telah benar dengan fakta diperiksa, dikonfirmasi oleh sumber utama, dan Anda bertanggung jawab untuk menerima dan negosiasi bias.

Gangguan baru-baru ini di dunia politik tidak semata-mata karena kebanyakan orang “hanya mendapatkan berita dari satu sumber”. Secara historis, masyarakat awam cenderung hanya memiliki sebuah koran bahwa mereka menerima ‘berita harian’. Multimedia proliferasi adalah fenomena unik akhir abad ke-20. Permasalahan saat ini bukan karena tiba-tiba ada sumber ‘berita’ yang mengarang cerita, karena itu sudah dari dulu selalu ada sumber berita yang mengarang cerita.

Facebook? Tidak, Facebook tidak bisa disalahkan di sini. Kesalahpahaman konsekuensi mempublikasikan informasi tanpa berpikir ke arah apa yang akan berdampak secara luas. Jurnalisme amatir tidak menyadari bahwa mereka bisa menjadi wartawan. Sebuah feed tidak ‘pribadi’, bahkan jika mereka merasa seperti itu, konten yang Anda publikasikan pada mereka adalah tanggung jawab Anda. “viral”, “hoax” dan “hate speech” adalah pandangan dunia bukan kesalahan dari internet, itu adalah kesalahan dari siapa saja yang belum melakukan pemeriksaan lebih dalam dan telah dimanjakan untuk menerima bahwa sesuatu yang mereka baca, pasti benar, karena terasa benar.

 

Bagikan jika Anda suka

Tinggalkan komentar