Hari ini, teknologi komunikasi nirkabel yang berbeda seperti GSM dan Wi-Fi memperluas dan meningkatkan dengan kecepatan luar biasa, dan itu akan berlaku untuk menaikkan keraguan tentang masa depan teknologi TETRA. Hal ini sangat penting ketika kita mengakui kecenderungan peningkatan penyatuan global standar yang berbeda yang telah menyebabkan teknologi seperti WiMAX akan hanya dibawa keluar dari kompetisi.

Apa itu teknologi TETRA?

TETRA (TErrestrial Trunked RAdio) adalah satu set standar yang dikembangkan oleh European Telecommunication Standardization Institute (ETSI) yang menggambarkan infrastruktur komunikasi radio umum mobile. Ini adalah pengganti generasi dari radio mobile dan handheld analog lama digunakan oleh layanan publik serta banyak industri seperti konstruksi atau minyak dan gas.

Tidak seperti nenek moyang; analog, TETRA dibangun selama bertahun-tahun penelitian sebagai standar digital untuk bersama menyediakan fitur teknologi yang lebih tua seperti radio mobile, telepon seluler, pager, dan data nirkabel.

Jaringan TETRA sekarang diterapkan di lebih dari 100 negara di Eropa, Timur Tengah, dan Asia.

Manfaat teknologi TETRA vs Analog Radio

Manfaat teknologi TETRA bila dibandingkan dengan radio analog preexisted sangat besar:

  • Semua komunikasi digital dan dienkripsi.
  • Semua moda satu-ke-satu, satu-ke-banyak dan banyak-ke-banyak komunikasi yang tersedia.
  • Transfer data pada jaringan yang sama adalah mungkin
  • Panggilan dapat lancar”disampaikan” antara stasiun mobile yang memungkinkan komunikasi di daerah geografis yang sangat luas.

TETRA teknologi vs GSM

Hal ini jelas bahwa pertumbuhan jaringan telepon seluler seperti GSM telah membatasi pasar TETRA dalam banyak cara. Tidak seperti sebelumnya, di mana banyak perusahaan swasta yang sangat tergantung pada menggunakan radio analog untuk komunikasi mereka, ponsel telah jelas mengambil alih pasar ini, membatasi penggunaan radio TETRA untuk terutama pelayanan publik dan darurat.

Alasan yang umum dan darurat layanan masih tergantung pada teknologi TETRA yakni:

  • panggilan instan dan mudah satu-ke-banyak untuk situasi darurat
  • penggunaan frekuensi yang jauh lebih renda (380MHz vs 800 / 900MHz) memberikan jangkauan yang lebih panjang, yang pada gilirannya memungkinkan tingkat yang sangat tinggi dari cakupan geografis
  • Dengan tidak adanya jaringan, radio seluler dapat menggunakan ‘modus langsung’ untuk berbagi saluran langsung (modus walkie-talkie)
  • komunikasi terenkripsi

TETRA teknologi vs Wi-Fi

Sebagian besar manfaat yang disebutkan di atas juga berlaku untuk jaringan berbasis Wi-Fi, namun karena frekuensi yang lebih tinggi dari jaringan Wi-Fi (2,4 atau 5 GHz), rentang yang sangat singkat dari beberapa ratus meter membuat Wi-Fi bukan pilihan untuk dipertimbangkan untuk pelayanan publik dan darurat.

Masa Depan teknologi TETRA

Beberapa pakar memprediksi radio TETRA masih akan banyak digunakan dalam pelayanan publik dan darurat di seluruh dunia selama bertahun-tahun dari sekarang karena manfaat yang tercantum di atas, dan mengingat investasi besar yang dibuat dalam membangun infrastruktur TETRA, mereka memprediksi masa depan untuk teknologi dalam jangka panjang.

Masa depan infrastruktur komunikasi jelas dalam perluasan infrastruktur data terpadu berdasarkan solusi teknologi GSM dan teknologi berbasis perangkat lunak.

Radio TETRA hanya mendukung data rate maksimum 3.5kbps dan perlu anggaran besar untuk setup dan memelihara infrastruktur. Ini tidak akan memakan waktu lama sebelum kita melihat pengembangan serupa, radio genggam mudah digunakan yang menyediakan fungsionalitas yang identik dengan radio TETRA saat ini dan banyak lagi. Drone pintar juga dapat bertindak sebagai extender cepat untuk kasus-kasus darurat atau bencana alam.

Jaringan Teknologi Tetra vs GSM dan Wifi
Ditag pada:    

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.