Paspor Singapura menempati peringkat pertama sebagai paspor paling kuat di Asia dan paspor paling “powerful” kedua dunia.

Singapura telah menyusul Korea Selatan dan telah menjadi paspor Asia dengan peringkat tertinggi dengan skor bebas visa dari 157.

Di seluruh dunia, Jerman berdiri di puncak dengan skor bebas visa dari 158, menurut penelitian yang dilakukan oleh perusahaan penasehat keuangan Arton Capital yang memiliki peringkat paspor yang berbeda jumlah berdasarkan negara masing-masing pemegang paspor dapat mengunjungi tanpa visa, atau di mana mereka dapat memperoleh visa pada saat kedatangan. Indeks terlihat di 193 negara dan enam wilayah. Jerman memiliki paspor yang paling kuat di dunia, menawarkan akses bebas visa untuk 177 negara dan teritori dari total 218.

Negara-negara Asia lainnya dalam daftar 10 besar dunia adalah:

  1. Jepang (155),
  2. Malaysia (154),
  3. Korea Selatan (153),
  4. Hong Kong (140) dan
  5. Brunei dengan skor 134.

Indonesia menempati urutan 69 dengan skor 58, di bawah Filipina, yang menempati peringkat di 67 dengan skor 60.

Di bagian bawah daftar, negara diberi label dengan “paspor terburuk,” adalah Pakistan (26) diikuti oleh Sri Lanka (35), Bangladesh (35) dan Nepal (37). Sementara China dan India peringkat rendah pada 57 dan 46 per peringkat indeks.

Menurut John Hanafin, CEO Arton Capital, “Keinginan untuk meningkatkan peluang dan keamanan melampaui batas. Dengan demikian, memiliki kewarganegaraan kedua tidak pernah lebih relevan.”

Dalam beberapa tahun terakhir, kewarganegaraan oleh investasi telah menjadi industri bernilai miliaran dolar, dengan lebih dari 20.000 investor mencari tempat tinggal kedua atau kewarganegaraan di seluruh dunia setiap tahunnya. (ref: JakartaPost)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Editor's Choice