Pilih Mana Analog CCTV atau IP Camera?

Advertisement

Kalau cuma menuduh, belum terbukti keabsahannya ketika barang-barang yang ada di rumah atau toko hilang hanya mengarah kepada orang yang dicurigai. Lain halnya jika sudah ketangkap kamera, hayo… si maling nggak bisa ngapa-ngapain lagi.

cctv panasonic ilustrasi maling

Jika Anda mencari di internet, Anda dapat menemukan banyak perbedaan harga antara CCTV Analog vs IP Kamera Digital.

Pertanyaan utama adalah : Apakah IP Kamera akan menjadi pemain tunggal di masa depan CCTV, atau masihkah ada beberapa alasan tepat untuk mempertahankan kamera analog?

Analog CCTV vs Ip Camera

Hari ini, banyak terlihat desain CCTV diusulkan untuk bangunan yang berdasarkan solusi CCTV analog. Tidak seperti beberapa desainer yang masih mengusulkan kamera analog, bisa mengkonfirmasi bahwa masa depan solusi pengawasan CCTV adalah dengan sistem berbasis IP. Namun demikian masih ada kasus yang jarang terjadi, di mana salah satu mungkin memutuskan untuk mengusulkan kamera analog.

Pada artikel ini, saya akan menjelaskan untuk mudah dipahami perbedaan utama antara CCTV analog dan IP Kamera

Tanpa ngoceh ke terlalu banyak penjelasan teknis, kedua sistem dapat cepat didefinisikan sebagai berikut:

Analog CCTV

Kamera analog mentransfer sinyal video dalam bentuk analog (sinyal listrik), biasanya menggunakan kabel koaksial untuk pemasangan kabel, dan memiliki video yang direkam oleh DVR (Digital Video Recorder), di mana setiap kamera tunggal langsung terhubung ke DVR.

IP Camera

Kamera IP mengkodekan sinyal video ke dalam paket IP, menggunakan jaringan data (LAN) untuk pemasangan kabel, dan memiliki video yang direkam oleh NVR (Network Video Recorder) yang dapat terhubung di mana saja pada jaringan.
Kedua jenis kamera menggunakan mekanisme yang sama untuk menangkap video dengan sensor CCD mereka, dan perbedaan utama adalah metode dimana sinyal video ditransmisikan.

Ditinjau dari segi manfaatnya, IP Camera lebih baik dari Analog CCTV

Kualitas gambar yang lebih tinggi: Tidak seperti beberapa tahun yang lalu, di mana kamera memiliki resolusi video ‘huh’, sekarang kamera IP besaran mega piksel yang jauh lebih jernih. Dengan resolusi pixel yang lebih tinggi pada kamera IP berarti Anda dapat memperbesar detail lebih pada adegan bahkan setelah itu rekam, tanpa kehilangan kejelasan. Bisa melihat batang hidung seseorang.

Kabel infrastruktur terpadu

Dengan memanfaatkan LAN infrastruktur jaringan yang sama, kamera IP biasanya dapat digunakan tanpa kabel. Hal ini juga memungkinkan memanfaatkan media jaringan yang berbeda seperti nirkabel dan serat link mulus.

Advertisement

Tidak ada gangguan / distorsi besar kerumitan

Dalam sistem analog, terutama ketika kamera lebih beberapa ratus meter / kaki dari DVR, gangguan dan distorsi karena suara listrik, koneksi berkualitas buruk, dan efek tanah loop dapat menyebabkan situasi rumit yang memerlukan upaya ekstensif untuk mengatasi. Dengan kamera IP, tidak perlu repot-repot tentang masalah kualitas interferensi / gambar.

Pengaturan Power

Kamera IP dapat sebagian besar didukung melalui kabel jaringan yang sama melalui POE (Power Over Ethernet) hanya dengan menghubungkannya ke switch jaringan POE, menghilangkan kebutuhan untuk sumber terpisah dari power. Hal ini tidak terjadi di kamera analog, di mana setiap kamera akan membutuhkan sumber daya yang terpisah.

Manajemen mudah

Kamera IP dapat dengan mudah dikelola dan dikendalikan dari jarak jauh. Hal ini sangat menyederhanakan dan mempercepat pemecahan masalah dari sistem. Satu dapat dengan mudah memeriksa konektivitas dari setiap kamera individu melalui jaringan menggunakan laptop dengan otentikasi yang tepat, sementara di kamera analog yang hadir secara fisik untuk setiap kamera dan menggunakan alat monitor yang terpisah adalah suatu keharusan.

Banyak fitur tambahan

Kamera IP menawarkan fitur baru dan perangkat tambahan, termasuk analisis video dan fitur tambahan, antarmuka web untuk melihat langsung dan monitoring dan kontrol jarak jauh, pemberitahuan peringatan otomatis melalui email dan SMS dan bahkan internal yang NVR untuk merekam video.

Dengan semua perangkat teknologi, banyak argumen membenarkan kamera analog tidak berlaku lagi dan alias ketinggalan jaman. Argumen seperti kamera analog memiliki kualitas gambar yang lebih baik dengan biaya murah, itu valid beberapa tahun yang lalu, tapi sekarang tidak lagi.

Tapi ada dua kondisi dimana membutuhkan kamera Analog CCTV :

Sistem yang sangat kecil untuk toko-toko kecil

Jika Anda menginginkan biaya pemasangan efektif untuk mencakup hingga 4 kamera terhubung dengan kabel yang sangat singkat untuk sebuah DVR untuk setup pengawasan dasar untuk sebuah toko kecil, kamera analog mungkin masih cukup untuk 1 sampai 2 tahun lagi.

Distribusi kamera tanpa infrastruktur jaringan yang ada

Mungkin ada beberapa kasus yang jarang terjadi di mana solusi pengawasan sederhana diperlukan, di mana ada beberapa kamera didistribusikan di arah yang berbeda dan dengan beberapa ratus meter jarak dari ruang kontrol. Dalam hal tersebut, jika tidak ada infrastruktur jaringan yang tersedia, salah satu mungkin masih mempertimbangkan solusi kamera analog demi biaya yang lebih rendah dari implementasi.

Kesimpulan

Setelah membaca artikel ini, jika Anda mendengar seorang desainer mengusulkan Anda ketika membangun gedung perusahaan memasang sistem kamera memakai “kabel koaksial” – bisa disimpulkan Anda berada di tangan yang salah.

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme