Potret Indah Muslim Amerika untuk Melawan Islamofobia Trump

Islamofobia telah ditanamkan pada banyak pikirandi seluruh dunia, dan Donald Trump berkomentar selama pemilu tentang orang-orang Muslim tidak membantu sama sekali. Ini membuat fotografer Mark Bennington membawanya pada dirinya, untuk menunjukkan keragaman yang luar biasa dari Muslim Amerika dengan harapan untuk menghentikan menempatkan label ‘jahat’ pada jutaan orang.

Mark melakukannya dengan serangkaian potret yang disebut “America 2.0”, di mana ia berkumpul dengan muda mudi Muslim di New York City bersama dengan cerita dari kehidupan sehari-hari mereka, menampilkan topik umum seperti sekolah, teman, musik dan sebagainya.

“Sekarang, lebih dari sebelumnya, kita, sebagai publik Amerika, dihadapkan dengan gambar dan propaganda ‘yang lain’ – baik itu Muslim, imigran Meksiko, komunitas Afrika-Amerika, komunitas LGBTQ, daftar berjalan,” kata Bennington kepada Huffington Post. “Saya menemukan ini menjadi waktu yang penting untuk memulai sebuah proyek yang difokuskan pada keseharian. Kehidupan biasa dan aspirasi.”

Hanan, 24, mahasiswa NYU Dental: " Saya selalu mengatakan pada semua orang, tidak ada hanya dua pihak [jadi] kenapa tidak Anda melanggar sistem sedikit? ... Kadang-kadang aku terkejut melihat orang, siapa mereka memberikan suara untuk tetapi saya tidak mendorong pandangan saya pada orang lain. "
Hanan, 24, mahasiswa NYU Dental: “Saya selalu mengatakan pada semua orang, tidak hanya dua pihak [jadi] kenapa tidak Anda melanggar sistem sedikit? … Kadang-kadang aku terkejut melihat orang, siapa mereka – memberikan suara, tetapi saya tidak mendorong pandangan saya pada orang lain. “
Mosammet, 17, Brooklyn High Tech School: " Kami adalah bangsa imigran. Saya tidak menerima seseorang yang menyebut sesama saudara warna 'pembunuh dan pencuri' saya. Saya tidak menerima seseorang yang menggunakan rasa takut mongering untuk mengubah setengah negara terhadap sisanya. Saya tidak akan berdiri ibu saya atau saudara saya dipaksa untuk menghapus jilbab mereka dan saya tidak akan berdiri ayah dan saudara saya yang disebut 'teroris'. Saya suka HIDUP, tetapi sebagai warga negara Amerika, saya pernah sangat kecewa di Amerika. "
Mosammet, 17, Brooklyn High Tech School: ” Kami adalah bangsa imigran. Saya tidak menerima seseorang yang menyebut sesama saudara ‘pembunuh dan pencuri’ kepada saya. Saya tidak menerima seseorang yang menggunakan rasa takut untuk mengubah setengah negara terhadap sisanya. Saya tidak akan rela, ibu saya atau saudara saya dipaksa untuk menghapus jilbab mereka dan saya tidak rela ayah dan saudara saya yang disebut ‘teroris’. Saya suka HIDUP, tetapi sebagai warga negara Amerika, saya pernah sangat kecewa di Amerika. “

 

Jiniya, 20, mahasiswa periklanan dan psikologi di The City College of New York: " Saya tidak mengerti mengapa kami selalu digambarkan sebagai baik baik atau buruk, moderat atau ekstremis. Mengapa saya tidak bisa normal? Mengapa saya harus diberi label sebagai Muslim? ... Mengapa jilbab saya hal pertama yang Anda mengenali tentang saya? Mengapa kita tidak bisa hanya menjadi orang? ... "
Jiniya, 20, mahasiswa periklanan dan psikologi di The City College of New York: ” Saya tidak mengerti mengapa kami selalu digambarkan sebagai orang baik atau buruk, moderat atau ekstremis. Mengapa saya tidak bisa normal? Mengapa saya harus diberi label karena Muslim? … Mengapa jilbab saya menjadi hal pertama yang Anda mengenali tentang saya? Mengapa kita tidak bisa hanya menjadi orang? … “

 

Hagar, 22, Health & Science besar di New Jersey City University: " Saya pikir sangat penting untuk memilih, tapi pilihan kami tahun ini ... kita tidak punya banyak pilihan! Saya lebih suka untuk tidak memilih, tapi saya tidak berpikir itu pilihan yang lebih baik baik. Aku ingin Bernie, dia hanya tampak agak turun ke bumi tidak seperti dua lainnya. "
Hagar, 22, Health & Science besar di New Jersey City University: ” Saya pikir sangat penting untuk memilih, tapi pilihan kami tahun ini … kita tidak punya banyak pilihan! Saya lebih suka untuk tidak memilih, tapi saya tidak berpikir itu pilihan yang lebih baik baik. Aku ingin Bernie, dia hanya tampak agak turun ke bumi tidak seperti dua lainnya. “

 

Makinoon, 17, mahasiswa di Brooklyn High Tech Sekolah: " Kadang-kadang, Anda jenis merasa takut dengan semua Islamophobia ini terjadi. Seperti, bagaimana jika teman-teman saya, teman-teman tidak dekat, tapi kenalan menghidupkan kembali mereka pada saya hanya karena saya seorang Muslim? Ada suatu masa ketika saya benar-benar berpikir tentang tidak mengikuti iman saya karena tekanan sosial. Tapi, saya mengidentifikasi sebagai Muslim dan ingin menunjukkan bahwa Islam adalah agama yang indah. "
Makinoon, 17, mahasiswa di Brooklyn High Tech Sekolah: ” Kadang-kadang, Anda merasa takut dengan semua Islamophobia ini terjadi. Seperti, bagaimana jika teman-teman saya, teman-teman tidak dekat, tapi kenalan menghidupkan kembali mereka pada saya hanya karena saya seorang Muslim? Ada suatu masa ketika saya benar-benar berpikir tentang tidak mengikuti iman saya karena tekanan sosial. Tapi, saya mengidentifikasi sebagai Muslim dan ingin menunjukkan bahwa Islam adalah agama yang indah.”

 

Rayan, 23, mahasiswa di New Jersey City University: " Kami pergi ke sebuah sekolah Islam di sini di Jersey City. Kami belajar bahasa Arab, kami memiliki studi Islam, dan kemudian kami memiliki kelas reguler. Kami akan selalu mencoba untuk melawan seragam. Cobalah untuk memakai sepatu yang berbeda, apa saja untuk mendapatkan kita ke dalam kesulitan, basically- seperti setiap remaja pemberontak lainnya. "
Rayan, 23, mahasiswa di New Jersey City University: ” meakai sepatu yang berbeda, apa saja untuk mendapatkan kita ke dalam kesulitan, basically- seperti setiap remaja pemberontak lainnya. “

 

Hany, 27, General Manager di Kairo Gigi di Queens: " Sejujurnya, aku untuk Trump. Saya gembira tentang dirinya. Saya suka semangat untuk mengubah negara, karena membutuhkan banyak berubah. Tapi aku harus mengatakan bahwa langkah awal harus datang dari kami. Kami, orang Amerika dalam segala bentuk dan ukuran dan semua warna dan keyakinan agama. [Mereka] harus bersatu. Ini adalah mimpi yang nyata Amerika bahwa orang tua saya telah datang ke sini untuk. "
Hany, 27, General Manager di Kairo Gigi di Queens: ” Sejujurnya, aku untuk Trump. Saya gembira tentang dirinya. Saya suka semangat untuk mengubah negara, karena membutuhkan banyak berubah. Tapi aku harus mengatakan bahwa langkah awal harus datang dari kami. Kami, orang Amerika dalam segala bentuk dan ukuran dan semua warna dan keyakinan agama. [Mereka] harus bersatu. Ini adalah mimpi yang nyata Amerika bahwa orang tua saya telah datang ke sini untuk. “
Anika, 21, mahasiswa di Internasional Bisnis / Keuangan, Akuntansi, Ekonomi & Mode, bekerja di Marymount Manhattan perguruan tinggi sebagai koordinator SAT: " Jika kamu cocok yang ranah berpikir dalam hal apa pun yang telah ditahbiskan untuk agama - apakah itu berdoa 5 kali atau percaya pada satu Tuhan, jika Anda dapat kecuali dua hal, maka ya, Anda dapat menganggap diri religius. Tapi, dalam hal yang benar-benar percaya keberadaan Anda, itu akan menjadi pertanyaan lain untuk bertanya. "
Anika, 21, mahasiswa di Internasional Bisnis / Keuangan, Akuntansi, Ekonomi & Mode, bekerja di Marymount Manhattan perguruan tinggi sebagai koordinator SAT: ” Jika kamu cocok yang ranah berpikir dalam hal apa pun yang telah ditahbiskan untuk agama – apakah itu berdoa 5 kali atau percaya pada satu Tuhan, jika Anda dapat kecuali dua hal, maka ya, Anda dapat menganggap diri religius. Tapi, dalam hal yang benar-benar percaya keberadaan Anda, itu akan menjadi pertanyaan lain untuk bertanya. “

 

Shahid & Hanzhalah, 18 & 20, Mahasiswa (Information Security & Development Android): " Jadi, kami bertemu awalnya kembali Brooklyn High Tech School. ... Shahid adalah jenis pria saya akan pesan pada 2 am dengan beberapa insomnia yang aneh diinduksi pencerahan dan ia akan mengambil dua detik untuk memberitahu saya lubang besar-besaran yang jelas dalam logika saya dan memberitahu saya untuk pergi tidur. Saya kagum bahwa kita sudah saling kenal selama bertahun-tahun karena dalam banyak hal masih terasa seperti kami hanya baru-baru ini bertemu - ada keabadian untuk itu dan jujur, rasanya lebih seperti keluarga. "
Shahid & Hanzhalah, 18 & 20, Mahasiswa (Information Security & Development Android): ” Jadi, kami bertemu awalnya kembali Brooklyn High Tech School. … Shahid adalah jenis pria saya akan pesan pada 2 am dengan beberapa insomnia yang aneh diinduksi pencerahan dan ia akan mengambil dua detik untuk memberitahu saya lubang besar-besaran yang jelas dalam logika saya dan memberitahu saya untuk pergi tidur. Saya kagum bahwa kita sudah saling kenal selama bertahun-tahun karena dalam banyak hal masih terasa seperti kami hanya baru-baru ini bertemu – ada keabadian untuk itu dan jujur, rasanya lebih seperti keluarga. “

 

Syeda, 21, Matematika & Fisika utama di Hunter College: " Saya akan senang untuk mengajar. Sudah impian saya selama beberapa tahun untuk membuka sekolah sebenarnya, untuk anak-anak [muda]. Saya pikir semakin tua kita semakin kita mempertanyakan hal-hal, semakin kita perlu alasan-alasan untuk menjelaskan hal-hal. Tapi sebagai anak-anak, kita bersedia untuk hanya mengambil hal-hal dan menjalankan dengan itu dan biarkan imajinasi kita bermain. "
Syeda, 21, Matematika & Fisika utama di Hunter College: ” Saya akan senang untuk mengajar. Sudah impian saya selama beberapa tahun untuk membuka sekolah sebenarnya, untuk anak-anak [muda]. Saya pikir semakin tua kita semakin kita mempertanyakan hal-hal, semakin kita perlu alasan-alasan untuk menjelaskan hal-hal. Tapi sebagai anak-anak, kita bersedia untuk hanya mengambil hal-hal dan menjalankan dengan itu dan biarkan imajinasi kita bermain. “
Abdelrazaq, 25, mahasiswa NYU Gigi: "komunitas Muslim, seperti komunitas minoritas, harus muncul dan suara, bukan dengan harapan menentukan pemenang, tetapi untuk menunjukkan kehadiran kami. Kami adalah bagian dari negara ini, bagian dari komunitas ini - sebagian besar - dan voting adalah jalan bagi kita untuk menunjukkan orang-orang yang menjalankan untuk posisi pemerintah yang 'Hei, kami di sini. " "
Abdelrazaq, 25, mahasiswa NYU Gigi: “komunitas Muslim, seperti komunitas minoritas, harus muncul dan suara, bukan dengan harapan menentukan pemenang, tetapi untuk menunjukkan kehadiran kami. Kami adalah bagian dari negara ini, bagian dari komunitas ini – sebagian besar – dan voting adalah jalan bagi kita untuk menunjukkan orang-orang yang menjalankan untuk posisi pemerintah yang ‘Hei, kami di sini. ” “

 

Ariba, 24, melamar Magister Kesehatan Masyarakat: " Saya ingat pertama kali itu terjadi ... aku super baru untuk kereta bawah tanah - berangkat ke Hunter College di kota. Dan aku melihat orang tua ini, yang tampak begitu manis, dan dia berkata, 'Dapatkah saya duduk di samping Anda?' Dan aku berkata 'Tentu'. Dia mengatakan, 'Bisa mengajukan pertanyaan Anda?' Saya bilang iya.' Ia mengatakan, "Siapa yang mengundang Anda?" ... Aku tidak mengerti. Aku sangat terkejut. Dan kemudian saya tidak atau tidak bisa mengatakan apa-apa! Ini disadap saya selama berbulan-bulan dan bulan. Mengapa aku tidak mengatakan apa-apa? "
Ariba, 24, melamar Magister Kesehatan Masyarakat: ” Saya ingat pertama kali itu terjadi … aku super baru untuk kereta bawah tanah – berangkat ke Hunter College di kota. Dan aku melihat orang tua ini, yang tampak begitu manis, dan dia berkata, ‘Dapatkah saya duduk di samping Anda?’ Dan aku berkata ‘Tentu’. Dia mengatakan, ‘Bisa mengajukan pertanyaan Anda?’ Saya bilang iya.’ Ia mengatakan, “Siapa yang mengundang Anda?” … Aku tidak mengerti. Aku sangat terkejut. Dan kemudian saya tidak atau tidak bisa mengatakan apa-apa! Ini disadap saya selama berbulan-bulan dan bulan. Mengapa aku tidak mengatakan apa-apa? “

 

Jannah, 19, mahasiswa di Hunter Community College: " Saya memakai jilbab lama yang lalu ketika aku masih kecil, tapi orang-orang akan memberitahu saya untuk melepasnya karena aku terlalu muda (pre-pubertas). Sekarang saya baru saja telah terbiasa tidak mengenakan itu. Tapi, saya masih mencoba untuk berpakaian sebagai sederhana yang saya bisa ... Di rumah saya, tentu saja, saya memakai apapun yang saya inginkan. "
Jannah, 19, mahasiswa di Hunter Community College: ” Saya memakai jilbab lama yang lalu ketika aku masih kecil, tapi orang-orang akan memberitahu saya untuk melepasnya karena aku terlalu muda (pre-pubertas). Sekarang saya baru saja telah terbiasa tidak mengenakan itu. Tapi, saya masih mencoba untuk berpakaian sebagai sederhana yang saya bisa … Di rumah saya, tentu saja, saya memakai apapun yang saya inginkan. “

 

Sara, 17, mahasiswa di Brooklyn Technical High School: " Saya tidak pernah membayangkan begitu banyak orang akan memilih Trump, terutama dengan cara ia telah ditargetkan begitu banyak minoritas. Menjadi seorang Muslim itu semacam membuat saya berpikir tentang apa yang akan menjadi seperti di masa depan. Dia membuat kekerasan 'Oke' ... jadi harus saya berjalan keluar dari rumah saya di takut diserang karena secara terbuka Muslim (mengenakan jilbab saya)? "
Sara, 17, mahasiswa di Brooklyn Technical High School: ” Saya tidak pernah membayangkan begitu banyak orang akan memilih Trump, terutama dengan cara ia telah ditargetkan begitu banyak minoritas. Menjadi seorang Muslim itu semacam membuat saya berpikir tentang apa yang akan menjadi seperti di masa depan. Dia membuat kekerasan ‘Oke’ … jadi harus saya berjalan keluar dari rumah saya di takut diserang karena secara terbuka Muslim (mengenakan jilbab saya)? “

 

Mohammed, 22, rekayasa Lingkungan utama di City College of New York: " Saya mencoba untuk mendorong diri ke dalam melakukan hal-hal yang aku tidak benar-benar nyaman dengan- seperti mendapatkan foto saya diambil ... Saya tidak benar-benar orang sosial,! tapi aku mendorong diri untuk terlibat secara sosial. "
Mohammed, 22, rekayasa Lingkungan utama di City College of New York: ” Saya mencoba untuk mendorong diri ke dalam melakukan hal-hal yang aku tidak benar-benar nyaman dengan- seperti mendapatkan foto saya diambil … Saya tidak benar-benar orang sosial,! tapi aku mendorong diri untuk terlibat secara sosial. “

 

Sadaf, 17, mahasiswa Pra-med pada siswa Hunter College, Penulis dan Co-founder / CEO dari perusahaan Media Why 21: " Ketika Anda kehilangan kesempatan untuk berbagi suara Anda, Anda harus berteriak lebih keras. Dan bukan hanya berteriak lebih keras untuk diri sendiri tapi untuk beberapa orang lain yang merasakan sentimen yang sama seperti yang Anda lakukan ... Sayangnya, terlepas dari janji Amerika kesetaraan, beberapa kelompok orang merasa tertipu karena kesempatan mereka untuk mencapai Amerika mimpi-kesempatan mereka untuk hanya bertahan hidup di Amerika. "
Sadaf, 17, mahasiswa Pra-med pada siswa Hunter College, Penulis dan Co-founder / CEO dari perusahaan Media Why 21: ” Ketika Anda kehilangan kesempatan untuk berbagi suara Anda, Anda harus berteriak lebih keras. Dan bukan hanya berteriak lebih keras untuk diri sendiri tapi untuk beberapa orang lain yang merasakan sentimen yang sama seperti yang Anda lakukan … Sayangnya, terlepas dari janji Amerika kesetaraan, beberapa kelompok orang merasa tertipu karena kesempatan mereka untuk mencapai Amerika mimpi-kesempatan mereka untuk hanya bertahan hidup di Amerika. “

 

Najwa, 16, Miraj Sekolah Tinggi Islam: " saya semua waktu subjek favorit adalah ilmu! Belajar tentang unsur-unsur yang berbeda yang membuat kita berpikir atau bertindak dengan cara tertentu takjub saya, itulah alasan utama mengapa saya ingin belajar kedokteran setelah saya lulus. "
Najwa, 16, Miraj Sekolah Tinggi Islam: ” saya semua waktu subjek favorit adalah ilmu! Belajar tentang unsur-unsur yang berbeda yang membuat kita berpikir atau bertindak dengan cara tertentu takjub saya, itulah alasan utama mengapa saya ingin belajar kedokteran setelah saya lulus. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.