Sejarah Kurikulum Pendidikan Pertama Sampai Akhir

Advertisement

Tahukah Anda jika sistem pendidikan di Indonesia berorientasi pada kurikulum sejak puluhan tahun yang lalu. Dua tahun sejak Indonesia merdeka, kurikulum pendidikan pertama dimulai pada tahun 1947 yang memiliki dua hal pokok. Dan sampai akhirnya (tulisan ini dimuat), Indonesia telah menggunakan kurikulum 2013 yang jauh memiliki perbedaan dengan sebelumnya dan lebih kompleks.

sejarah kurikulum pendidikan pertama sampai akhir kursi unik sekolah

Berikut ini adalah sejarah kurikulum pendidikan pertama sampai akhir.

1. Kurikulum 1947

Bentuknya memuat 2 hal pokok: a. daftar mata pelajaran dan jam pengajarannya, b. Garis-garis besar pengajaran.

2. Kurikulum 1952

Bentuknya memuat 5 hal pokok berikut:

  1. Pendidikan pikiran harus dikurangi,
  2. Isi pelajaran harus dihubungkan dengan kesenian,
  3. Pendidikan watak,
  4. Pendidikan jasmani, dan
  5. Kewarganegaraan Masyarakat.

3. Rencana Kurikulum 1964 dan Kurikulum 1964

Bentuknya memuat 5 hal pokok berikut:

  1. Manusia Indonesia berjiwa Pancasila,
  2. ManPower,
  3. Kepribadian Kebudayaan Nasional yang luhur,
  4. Ilmu dan teknologi yang tinggi, dan
  5. Pergerakan rakyat dan revolusi.

Rencana Pendidikan 1964 melahirkan Kurikulum 1964 yang menitik beratkan pada pengembangan daya cipta, rasa, karsa, karya, dan moral, yang kemudian dikenal dengan istilah Pancawardhana.

4. Kurikulum 1968

Dari segi tujuan pendidikan, Kurikulum 1968 bertujuan bahwa pendidikan ditekankan pada upaya untuk membentuk manusia Pancasila sejati, kuat, dan sehat jasmani, mempertinggi kecerdasan dan keterampilan jasmani, moral, budi pekerti, dan keyakinan beragama.

5. Kurikulum 1975

Adapun ciri-ciri lebih lengkap kurikulum ini adalah sebagai berikut:

  • Berorientasi pada tujuan.
  • Menganut pendekatan integratif dalam arti bahwa setiap pelajaran memiliki arti dan peranan yang menunjang kepada tercapainya tujuan-tujuan yang lebih integratif.
  • Menekankan kepada efisiensi dan efektivitas dalam hal daya dan waktu.
  • Menganut pendekatan sistem instruksional yang dikenal dengan Prosedur Pengembangan SistemĀ Instruksional (PPSI). Sistem yang senantiasa mengarah kepada tercapainya tujuan yang spesifik, dapat diukur dan dirumuskan dalam bentuk tingkah laku siswa.
  • Dipengaruhi psikologi tingkah laku dengan menekankan kepada stimulus respon (rangsang-jawab) dan latihan (drill).

6. Kurikulum 1984

Adapun ciri umum kurikulum ini adalah sebagai berikut:


Advertisement

  • Berorientasi kepada tujuan instruksional.
  • Pendekatan pengajarannya berpusat pada anak didik melalui cara belajar siswa aktif (CBSA).
  • Materi pelajaran dikemas dengan nenggunakan pendekatan spiral.
  • Menanamkan pengertian terlebih dahulu sebelum diberikan latihan.
  • Menggunakan pendekatan keterampilan proses.

7. Kurikulum 1994

Adapun ciri umum dari kurikulum ini adalah sebagai berikut:

  • Sifat kurikulum objective based curriculum
  • Pembagian tahapan pelajaran di sekolah dengan sistem caturwulan.
  • Pembelajaran di sekolah lebih menekankan materi pelajaran yang cukup padat (berorientasi kepada materi pelajaran/isi).
  • Kurikulum 1994 bersifat populis, yaitu yang memberlakukan satu sistem kurikulum untuk semua siswa di seluruh Indonesia.
  • Dalam pelaksanaan kegiatan, guru menggunakan strategi yang melibatkan siswa aktif dalam belajar, baik secara mental, fisik, dan sosial.

8. Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) 2004

Depdiknas mengemukakan karakteristik KBK ialah sebagai berikut.

  • Menekankan pada ketercapaian komoetensi siswa baik secara individual maupun klasikal
  • Berorientasi pada hasil belajar dan keberagaman
  • Penyampaian dalam pembelajaran menggunakan pendekatann dan metode bervariasi
  • Sumber belajar bukan hanya guru tetapi juga sumber belajar lainnya yang memenuhi unsure edukatif
  • Penilaian menekankan pada proses dan hasil belajar dalam upaya poenguasaan atau pencapaian suatu kompetensi.

9. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) 2006

Guru memiliki otoritas dalam mengembangkan kurikulum secara bebas dengan memperhatikan karakteristik siswa dan lingkungan di sekolahnya.

10. Kurikulum 2013

Ada empat aspek yang harus diberi perhatian khusus dalam rencana implementasi dan keterlaksanaan kurikulum 2013.

  • Kompetensi guru dalam pemahaman substansi bahan ajar, yang menyangkut metodologi pembelajaran, yang nilainya pada pelaksanaan uji kompetensi guru (UKG) baru mencapai rata-rata 44,46
  • Kompetensi akademik di mana guru harus menguasai metode penyampaian ilmu pengetahuan kepada siswa.
  • Kompetensi sosial yang harus dimiliki guru agar tidak bertindak asocial kepada siswa dan teman sejawat lainnya.
  • Kompetensi manajerial atau kepemimpinan karena guru sebagai seorang yang akan digugu dan ditiru siswa.

Kesiapan guru sangat urgen dalam pelaksanaan kurikulum ini. Kesiapan guru ini akan berdampak pada kegiatan guru dalam mendorong mampuĀ lebih baik dalam melakukan observasi, bertanya, bernalar, dan mengkomunikasikan apa yang telah mereka peroleh setelah menerima materi pembelajaran.

(hrz/ref:motivator 87)

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme