Singapura Menjadi Negara Pertama Memiliki Taksi Driverless

Advertisement

Singapura menjadi negara pertama yang benar-benar menerapkan self-driving taxi (taksi tanpa kemudi atau sopir)di jalan untuk kepentingan umum.

Sejauh ini, nuTonomy – perusahaan mobil dan aplikasi telah mengeluarkan enam mobil mandir yangi dapat mengambil penumpang dan mengantarkan ke tujuan mereka, nuTononomy adalah perusahaan pertama yang menawarkan teknologi tersebut kepada publik.

driverless taxi nuTonomy singapore

nuTonomy Self-driving Taxi – Driverless

 

“Kami menghadapi kendala di tanah dan tenaga kerja,” sekretaris permanen Singapura untuk transportasi, Pang Kin Keong, mengatakan kepada Associated Press.

“Kami ingin mengambil keuntungan dari teknologi self-driving untuk mengatasi kendala tersebut, dan khususnya untuk memperkenalkan konsep mobilitas baru yang bisa membawa perbaikan transformasional dengan transportasi umum di Singapura.”

Sementara berita ini terdengar keren, ada juga beberapa orang merasa keberatan, karena sistem ini masih dalam tahap pengujian tersebut. Mobil-mobil – Mitsubishi i-MiEV dan Renault Zoes – hanya melintasi 2,5 mil persegi (6,5 kilometer persegi) wilayah Singapura yang dikenal sebagai One-North, dan ada khusus drop-off dan zona pick-up yang mana penumpang harus disana.

Dan mungkin aspek yang paling mengganggu dari pengujian ini adalah bahwa pengemudi / sopir masih ada di dalam mobil untuk memastikan tidak ada yang bermasalah di sepanjang jalan, dan peneliti juga hadir untuk mengawasi semua sistem. Jadi, dengan cara, ‘driverless’ adalah sedikit keliru untuk saat ini.


Advertisement

“Sopir akan memungkinkan kita untuk mengumpulkan data teknis, tapi sama-sama penting, itu akan memungkinkan kita untuk mengetahui apakah orang menikmati mengendarai mobil driverless,” kata nuTonomy CEO Karl Iagnemma Mark Harris dari The Guardian.

“Ketika orang masuk ke dalam mobil, beberapa akan menyukainya, beberapa akan acuh tak acuh dan beberapa tidak akan menyukainya Tapi berapa banyak tidak akan seperti itu -.? ”

 

Kabar baiknya adalah bahwa pengendara yang cukup beruntung untuk menggunakan layanan ini sekarang akan naik secara gratis saat pengujian dilakukan.

Tim berharap untuk akhirnya mengisi armada mereka pada tahun 2018 dengan lebih banyak jalur antar dan daerah penjemputan ditambahkan, namun tujuan sebenarnya mereka tampaknya untuk mendapatkan mobil dari jalan-jalan ramai dan terbebani negara.

nuTonomy COO Doug Park mengatakan bahwa armada taksi otonom mungkin mengurangi jumlah mobil di jalan-jalan dari 900.000 menjadi 300.000, meskipun tepatnya yang akan berjalan tidak ditentukan.

“Ketika Anda dapat mengambil banyak mobil dari jalan, itu menciptakan banyak kemungkinan. Anda dapat membuat jalan-jalan kecil, Anda dapat membuat taman mobil jauh lebih kecil,” Park kepada AP. “Saya pikir itu akan mengubah cara orang berinteraksi dengan kota maju.”

nuTonomy diluncurkan kembali pada 2013 oleh para peneliti MIT Karl Iagnemma dan Emilio Frazzoli, yang bekerja untuk mengembangkan kendaraan otonom untuk Departemen Pertahanan.

Ini beroperasi di Amerika Serikat dan Singapura, tetapi AS belum menyetujui uji publik dari teknologi, yang kemungkinan akan terjadi kesalahan dan kecelakaan sebelum itu berfungsi penuh.

Di AS, Uber mengumumkan pada 18 Agustus bahwa mereka akan menerapkan taksi driverless di Pittsburgh dalam waktu dekat. Sementara tanggal yang tepat belum ditentukan, itu akan masuk akal bagi Uber untuk mendorong mobil keluar lebih cepat daripada nanti, mengingat apa yang nuTonomy lakukan di Singapura.

Tidak ada yang tahu bagaimana uji coba ini akan dilangsungkan, tapi itu semakin aman untuk mengatakan bahwa masa depan taksi mungkin driverless.

Advertisement

Info Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme