Singtel, Perusahaan Telekomunikasi Terbesar Singapura

Singtel Satellite adalah perusahaan yang berbasis di Singapore sebagai penyedia global komunikasi satelit dan solusi ICT dengan lebih dari 45 tahun pengalaman dalam layanan satelit tetap dan lebih dari 33 tahun pengalaman dalam layanan satelit mobile.

Singtel telah meluncurkan satelit yang mencakup Asia, Timur Tengah dan Afrika. Mereka memiliki tiga teleport menunju ke lebih dari 30 satelit dan didukung oleh jaringan terestrial yang luas lebih dari 200 PoP di lebih dari 160 kota global. Infrastruktur terestrial mereka kembangkan secara teratur sehingga pelanggan selalu dapat menikmati pelayanan terbaik dan cakupan.

Memanfaatkan infrastruktur telekomunikasi mereka, Singtel menyediakan solusi satelit yang memanfaatkan Infocomm Technology untuk menyesuaikan solusi inovatif untuk berbagai industri seperti penyiaran, perbankan, energi, instansi pemerintah, maritim dan banyak lagi.

Menurut data dari Wikipedia,Ā Singtel telah mengembangkan diri secara agresif di luar pasar Singapura dan memiliki banyak saham di operator regional lainnya, termasuk 100% saham perusahaan telekomunikasi Australia Optus, diambilalih pada 2000 dari Cable and Wireless dan pemegang saham Optus lainnya. Selain itu, Singtel juga berinvestasi di Indonesia dengan memiliki 35% saham Telkomsel.

Mengapa Singtel bisa menghindari kompetisi baru

Diketahui selama 15 tahun, Singapore memiliki 3 pemain besar (tripoly) yakni Singtel, Starhub, dan M1. Sedangkan satu perusahaan baru Telco mencoba menjadi yang ke-4.

Berbeda dengan dua pemain lama, Singtel adalah yang paling nyaman dengan kompetisi yang baru. Seharusnya tidak memiliki masalah kehilangan 4,1 juta pelanggan yang yang mencerminkan 49% dari pasar ponsel secara keseluruhan.

Selain memiliki anak perusahaan Optus di Australia, Singtel memiliki saham di perusahaan telekomunikasi yang signifikan di seluruh Asia Pasifik termasuk Filipina, India, Thailand, dan Indonesia. Mereka juga memiliki saham di perusahaan telekomunikasi yang tersebar di negara-negara Afrika. Secara keseluruhan, mereka memiliki 630m pelanggan mobile – bukti bahwa masuknya telco keempat hanyalah awal untuk raksasa telco.

Namun, seorang juru bicara Singtel mencatat bahwa pasar telco di Singapura tidak perlu pemain keempat.

Dalam sebuah pernyataan email, Singtel mengatakan, “Kompetisi di antara tiga pemain saat ini sudah intens yang berarti kita sudah berinovasi untuk membawa layanan terbaik kepada pelanggan kami dengan harga terbaik. Kami telah memberikan pelanggan kami pilihan harga dan data yang lebih tinggi tunjangan dan mengangkat bar ketika datang ke layanan pelanggan, keandalan jaringan dan kualitas dan layanan yang inovatif. ”

 

Informasi:

  • Sebelumnya: Private Telephone Exchange
  • Merk dagang SGX: Z74
  • Jenis industri: Telekomunikasi
  • Pimpinan: Chua Sock Koong (CEO Group)
  • Produk: Fixed-line dan telepon selular, broadband dan layanan internet fixed-line, televisi digital, IT dan layanan jaringan
  • Revenue $16.961 billion SGD (March 2016)
  • Operating income $5.013 billion SGD (March 2016)
  • Profit $3.871 billion SGD (March 2016)
    Jumlah Karyawan
    > 25.000
  • Anak perusahaan: Optus
  • Website: singtel.com

 

Bagikan jika Anda suka

Tinggalkan komentar