Survivor: Tersesat Selama 28 Jam di Samudera Hindia

Advertisement

Ketika Brett Archibald jatuh ke laut di tengah malam badai di Samudera Hindia, dia pikir dia akan mati. Selama lebih dari 28 jam dia sendirian di laut, menghadapi hiu dan diserang oleh burung camar mengintai bola matanya. Berikut adalah kisahnya yang terjadi pada tiga tahun yang lalu.

Brett Archibald berdiri pada posisi dari mana ia jatuh ke laut

Brett Archibald berdiri pada posisi dari mana ia jatuh ke laut

 

“Aku hanya melihat lampu dari perahu yang menghilang. Aku menjerit, aku berteriak dengan semua yang aku punya di paru-paru saya, tapi saya menyadari dengan cepat bahwa mereka tidak akan pernah mendengar saya.”

Brett Archibald berjuang kembali untuk bertahan ketika ia berpikir hidupnya sudah berakhir. Pada pukul 02:30 waktu setempat pada 17 April 2013, di tengah-tengah badai di Samudera Hindia, ia jatuh ke laut setelah keluar dek atas kapal yang ia sewa dari Mentawai Blue di lepas pantai Indonesia. Saat itu gelap dan terjadi hujan.

Awalnya, dia sedang berlibur berselancar dengan sembilan temannya, tapi jatuh sakit karena keracunan makanan selama perjalanan 10 jam di sepanjang hamparan air yang dikenal sebagai Selat Mentawai di provinsi Sumatra Barat, Indonesia.

Dia beranjak pergi ke sisi perahu – Naga Laut – ia mual, pusing dan akhirnya pingsan. Ketika ia terbangun sadar, ia berada di air – perahu sudah berada 10 atau 15 meter di depannya.

brett-dkk

“Aku berenang dengan semua yang kubisa, tapi tidak ada cara untuk meraih perahu,” ia menceritakan kepada Program Victoria Derbyshire BBC.

Brett – saat itu berusia 50 tahun – dari Cape Town, Afrika Selatan, mengingat ketika ia shock. Dia tidak pernah membayangkan ia akan rentan terhadap jatuh ke laut.

Perahu terus menjauh, dan ia ingat ketika menatap langit, Brett merasa mendengar suara seperti binatang yang datang dari dalam.

“Saya pikir ada hyena di dalam air – ternyata itu adalah suara dari manik yang keluar dari tenggorokanku, seperti tawa histeris…” katanya.

di-mentawai

Pemandangan dari kapal sebelum mereka berangkat – Mentawai

Untuk 28 jam berikutnya Brett sendirian di samudera hindia, tetapi bertekad untuk tidak menyerah.

Sebagai surfer, dan perenang yang kuat, ia tahu bahwa ia harus mengambil napas dalam-dalam dan berenang melalui gelombang. Dia dapatkan melalui bukunya dan koleksi CD, dan di kepalanya untuk mencoba melupakan kram tak tertahankan di anggota tubuhnya – sebelum bernyanyi untuk dirinya sendiri.

Ia sangat kelelahan, dan mulai berhalusinasi, tapi serangkaian acara memberinya adrenalin, dan pertarungan, untuk tetap hidup.

Brett mengatakan ia menemukan posisi terbaik untuk dada dan menjaga kepalanya di atas air. Tapi sepertinya, energinya berkurang, ia tertidur – kemudian dibangunkan oleh burung camar.

“Ada yang mematokku di bagian belakang kepala. Aku mengangkat kepalaku ke atas untuk melihat apa yang terjadi dan terlihat burung menyerang ke wajahku.” kata Brett “Saya merasa dari hidung saya, darah mulai mengalir Aku tidak tahu apa yang telah terjadi -. Aku merasa seperti seseorang telah memukul saya dengan tongkat baseball.”

“Kedua burung camar mencoba menyerangku, mereka datang dari mana-mana, mengoceh dengan keras.”

Brett kahwatir camar berniat untuk mencabut bola matanya, tapi ia memiliki pikiran untuk melawan.

Advertisement

“Tiba-tiba aku berpikir, ‘Aku bisa menangkap salah satu dari mereka dan saya bisa makan dia’. “Saya pikir saya benar-benar bisa mengambil salah satu dari mereka dari udara, menggigit kepala dan memakannya. Saya akan makan semuanya, temasuk bulu jika perlu.”

Itu, tentu saja, rencana tersebut tidak terpenuhi. Tapi itu tidak menjadi bagian akhir pertemuan Brett dengan kehidupan di laut.

“Ini hiu”

Sekitar 15 jam sejak jatuh ke laut (dengan estimasi terbaik Brett) ia bersentuhan dengan penghuni laut.

“Awalnya saya pikir itu adalah baraccuda, ini ikan besar! Kemudian menyenggol saya lagi dan ketika berbalik saya di dalam air dan saya pikir ‘oh itu hiu, saya tahu itu adalah hiu’.”

Saat ia membalik sekitar, ia melihat sekilas apa yang saat itu tampak seperti “ukuran bus merah di London”.

“Ini pikiran manusia yang aneh. Saya pikir pertama adalah ‘oh dia akan makan saya’. Saya ingat mengangkat tenggorokan saya dan mengatakan ‘teman, hanya merobek tenggorokan saya keluar’.”

Lalu ia melihat edgings hitam sirip vertikal – itu adalah hiu karang blacktip. Sebagai surfer jago di Afrika Selatan, di mana hiu juga berada, ia tahu itu tidak menimbulkan ancaman bagi manusia. Pikirannya cepat berubah menjadi harapan hidup baru.

hiu-blacktipe

Blacktip Shark (Hiu Sirip Hitam) tidak mengancam manusia

“Saya pikir ‘saya bisa menangkap hewan ini dan dia bisa menyeret saya ke karang. Saya mulai dalam pikiran saya merencanakan. Saya bahkan menggunakan kata-kata ‘Grylls Bear, lepas topengmu, di sini Archie datang, aku akan… menangkapmu [hiu] dan aku akan menderekmu menuju darat’.”

Tapi kemudian, tidak seperti yang diharapkan. Brett bingung setelah kehilangan harapan, hiu berenang menjauh.

“Saya belum pernah begitu hancur dalam hidup saya. Itu yang paling bisa membuatku menangis, karena itu adalah pertama kalinya saya akan menemukan sesuatu yang saya pikir bisa menyelamatkan hidup saya.”

Melihat ke belakang, ia hanya bisa menggambarkan mentalitas sebagai “benar-benar gila”.

Itu lebih dari 13 jam sebelum ia ditemukan, sekitar 20 kilometer dari tempat ia jatuh ke laut hari sebelumnya.

Setelah teman-temannya melihat dia belum tiba untuk sarapan, mereka telah menghubungi penjaga pantai Indonesia, yang membantu koordinasi upaya pencarian dan penyelamatan.

Sekitar pukul 06:30 WIB, dua boat dari Sydney dikenal sebagai Barrenjoey ikut mencari di lautan, secara ajaib Brett masih hidup.

kaku

Gemetar dan kesakitan – mata dan kakinya bengkak, bibir dan tangan hampir tak memiliki darah – ia diselamatkan dan dibawa ke ruang medis terdekat. Dia telah kehilangan hampir 13lb (6kg) berat dalam air.

tangan

Tiga tahun kemudian, dia bilang dia masih bergetar setiap kali dia pergi ke tepi air, tapi ia lebih menganggap bahwa laut adalah “happy place” baginya.

Surfing

Brett tidak kapok untuk bermain di laut – surfing

“Aku tahu aku kembali ke samudera. Jika tidak, mungkin aku tidak akan pernah kembali lagi.”

Semoga kisah tadi bisa menjadi pelajaran bagaimana cara bertahan hidup di lautan jika suatu hal buruk terjadi.

Advertisement

Info Terkait

Updated: Oktober 15, 2016 — 4:23 am

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme