Upah Layak Buruh, Maunya Berapa Sih?

Advertisement

Turun ke jalan, long march, war-wor war-wor dengan motor barunya yang masih kredit. Menuntut dan minta upah layak buruh, maunya berapa sih upah yang layak?

Upah kok dituntut, upah itu ya harus diterima berapapun. Udah beruntung buruh-buruh masih bisa bekerja, terlebih lagi bagi buruh yang ada di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan beberapa kota besar lainnya. Selain buruh bisa mendapatkan uang, mereka juga banyak sekali mendapatkan hiburan dan hal baru yang sangat banyak.

Lo yang masih di kampung, liat noh kelakuan temen lo, photo di monas, pakai kacamata hitam di anyer, botol-botol warna hijau yang mahal ada di meja, kontrakan dengan layar lcd gede, trus dp profile facebook dan bbm ada plat nomor motor yang belum lu lihat sebelumnya.

Upah Layak Buruh

Tuntutan Kenaikan Upah Layak Buruh Demo Pakai Motor Ninja

Bangun pagi, buruh nggak usah mikir mau sarapan pake menu apa, duit udah bayak, beli rokok yang biasa malu, kalau nggak A Mi** ya Marlb*** pokoknya yang berkelas. Siang udah dikasih makan, kadang ngeluh bosen, menunya itu-itu aja, kalau nggak ayam goreng, ya daging sapi, kalau nggak ya ikan segar plus sayuran.

Pulang kerja, nongkrong dulu, ngapelin cewek, ketawa-ketiwi sana-sini. Jalan-jalan ke mal, beli baju baru, sepatu bermerk sambil ngincer smartphone android terbaru untuk dibeli pake duit gajian bulan depan. Kalau duit mepet karena udah teralokasi buat bayar cicilan ninjanya, terpaknya ngutang ke temen yang jomblo.

UMR Jadetabek sekitar 2,7 juta, dengan uang segitu, itu udah lebih dari cukup untuk seorang bujang. Kenapa saya bisa bilang begitu?

karena saya pernah mencoba menghabiskan waktu dengan menjadi seorang buruh di Ibukota.

So, inilah suara gue :

Apa yang saya amati juga tak hanya pada buruh yang masih single saja, yang udah berkeluargapun juga sama aja. Dalam satu pabrik aja, banyak sekali perang dingin panas-panasan antar karyawan. Salah satu dan satu-satunya pabrik yang udah pernah saya jamah, itu adalah pabrik jepang. Gaji seorang karyawan senior yang kerjanya “gitu-gitu” aja dapet upah UMR + Tunjangan :

Gaji Pokok : 4,5 juta

Tunjangan Rumah : 0,5 juta

Tunjangan Istri : 0,4 juta

Tunjangan Anak : 0,8 juta

Tunjangan lain-lain : 2 juta

Total : 8,2 juta, belum lembur 3 jam, bahkan pernah ada yang saking kemaruhnya nyambung kerja dari jam 7 pagi sampai 11 malam, tambah lagi lembur sabtu-minggu. Gilaa…

Kadang tembus 13 juta perbulan, MOTOR BARU BROOOO!!!!

Mau beli motor udah punya, rumah udah lunas. Apalagi?

Advertisement

Mobil dan Istri baru, emangnya anggota DPR doang yang bisa? Buruh pun bisa. Tempat yang pernah saya singgahi, Tangerang sebagai ‘negeri sejuta kontrakan’ gampang banget buat nyari cewe. Bukan hal yang aneh lagi, lu mungkin gak percaya, gue bukan orang cakep, muke juga pas-pasan, tapi pas jadi buruh dan dengan upah gue diatas gaji PNS Golongan IV, dapet 3 cewek sekaligus juga bisa.

Buruh senior, ngiri lihat anak baru dapet motor baru, dia bakalan beli mobil. Apalagi rekan kerjanya udah duluan punya mobil, makin panas dan gak tahan buat beli mobil. Cash belum bisa, kredit adalah cara cepat naik mobil pribadi. Kelakuan persis kayak bocah, maklum saja sejak tahun 1990 hidupnya habis buat nongkrong mencetin mesin sampai sekarang.

Sori kalau ada yang tersinggung, ini adalah suara emosi gue, karena pas lagi nonton tv, isinya soal tuntutan buruh yang masih aja minta tuntutan upah layak.

Ngomong-ngomos soal upah, kita bedakan dulu yang namanya upah dengan gaji.

UPAH, lu ikutin aja apa kata gua, entar gua kasih duit… kata boss

GAJI, lu bisa apa, kalau lu sanggup gua kasih duit yang lo minta… kata boss

Jadi mengapa buruh diberi upah, bukan gaji. Lu semua pasti udah paham. Menjadi seorang buruh tidak perlu memiliki otak cerdas dan skill yang berkembang. Lu cukup training selama 7 hari sampai 3 bulan buat mengelem kardus. Kalau lo udah bisa, ya udah, habis dah waktu lu disana sampai tua.

Apanya yang masih kurang layak seperti apa yang telah saya ceritakan diatas. Kalau elu pengen hidup layak dan merasa belum puas, jangan jadi buruh, jadilah seorang yang mempunyai skill tinggi agar bisa meminta berapapun yang lu minta.

Saya nulis tidak mempunyai tujuan apapun kecuali hanya menyampaikan apa yang saya alami dan saya pikirkan. Saya juga mendukung buruh ‘yang benar-benar tertindas’, contohnya buruh yang bekerja untuk pabrik cina yang sadis, ngasih upah paling minim dan ngasih beban pekerjaan yang berat.

Saya hanya ingin ekosistem ekonomi Indonesia ini lebih stabil, pemerataan kesejahteraan di berbagai daerah. Sekali lagi saya tidak dendam dengan perusahaan atau buruh lain, bukan saya sombong atau gimana, tahun kemarin saya dipanggil lagi untuk bekerja kembali, tapi saya menolak.

Mendapatkan Upah, THR dan Bonus Tahunan itu menyenangkan, tapi mendapatkan omset berapapun nilainya dengan menguras enerji dan otak sangatlah membanggakan.

Mohon maaf jika ada kata-kata yang kurang berkenan. Silakan lanjutkan demonya muter di bawah tol Bitung, Jatake, Balaraja, Cilegon, Bekasi, Cikarang, Karawang dan dimana saja terserah. (ayomaju.info /  EmosiOnal )

Advertisement

Info Terkait

Updated: Mei 1, 2015 — 5:53 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Ayomaju.info © 2016 Frontier Theme